Tips Memilih Tempat Bekam Yang Baik

Suka artikel ini, bagikan:

NeomisteriBekam atau Hijamah adalah teknik pengobatan dengan jalan membuang darah kotor (racun yang berbahaya) dari dalam tubuh melalui permukaan kulit. Bekam adalah satu teknik pengobatan menggunakan sarana gelas, tabung, atau bambu yang prosesnya di awali dengan melakukan pengekopan (membuat tekanan negatif dalam gelas, tabung, atau bambu) sehingga menimbulkan bendungan lokal di permukaan kulit.

Pada teknik bekam basah, setelah terjadi bendungan lokal, terapis lanjutkan prosesnya dengan penyayatan permukaan kulit memakai pisau bedah atau penusukan jarum bekam agar darah kotor bisa dikeluarkan. Tren pengobatan ini berkembang pesat dan berjamuran di Indonesia sejak tahun 90-an. Terutama dibawa oleh para mahasiswa atau pekerja Indonesia yang pernah belajar di Malaysia, India dan Timur Tengah. Kini pengobatan ini dimodifikasi dengan sempurna dan mudah pemakaiannya sesuai dengan kaidah-kaidah ilmiah dengan menggunakan suatu alat yang higienis, praktis dan efektif.

Bagaimana tips yang baik dalam memilih terapi bekam? Sedikitnya ada tiga tips memilih terapi bekam yang baik dari sekian banyak layanan kesehatan yang menyediakan terapi bekam. Yaitu:

  1. Pilihlah Terapis bekam yang bersertifikat dan diutamakan memiliki pendidikan/pengetahuan medis yang cukup
  2. Pastikan Terapis tersebut memiliki peralatan standar sterilisasi (sterilisator) yang memadai
  3. Menggunakan peralatan medis standar (hanscon, masker, pisau bedah, kassa steril, dll) Hindari penggunaan silet, cutter, kaca, tissue gulung, kapas, atau kop berupa tanduk, bambu dan gelas biasa. Dalam prakteknya Rosulullah menggunakan metode syartoh (sayatan) ketika berbekam.

Selanjutnya, waktu yang baik untuk berbekam adalah dilakukan pada pertengahan bulan, karena darah kotor berhimpun dan lebih terangsang (darah sedang pada puncak gejolak). Anas bin Malik radhiallaahu ‘anhu menceritakan bahwa : “Rasulullah SAW biasa melakukan hijamah pada pelipis dan pundaknya. Ia melakukannya pada hari ketujuhbelas, kesembilanbelas atau keduapuluhsatu.” (Diriwayatkan oleh Ahmad).

Pemilihan waktu bekam adalah sebagai tindakan preventif untuk menjaga kesehatan dan penjagaan diri terhadap penyakit. Adapun untuk pengobatan penyakit, maka harus dilakukan kapan pun pada saat dibutuhkan. Dalam hal ini Imam Ahmad melakukan bekam pada hari apa saja ketika diperlukan.

Imam asy-Syuyuthi menukil pendapat Ibnu Umar, bahwa berbekam dalam keadaan perut kosong itu adalah paling baik karena dalam hal itu terdapat kesembuhan. Maka disarankan bagi yang hendak berbekam untuk tidak makan-makanan berat 2-3 jam sebelumnya.

Artikel Menarik Lainnya

Tips Feng Shui: Alasan Tidak Boleh Bekerja di Kama... Neomisteri - Mengapa kita  tidak boleh melakukan pekerjaan kantor kita di dalam kamar tidur? Mengapa lebih baik untuk tidak menempatkan meja kerja kit...
Misteri Keberadaan City of Caesars Neomisteri - Kota Para Kaisar (City of Caesars) dikenal dengan berbagai nama. Seperti Kota Patagonia, Wandering City, Trapalanda atau Trapananda, Lin ...
VIDEO: Anjing Lolos dari Lilitan Ular Python Neomisteri - Peristiwa mengerikan terjadi di India. Seekor anjing rumah nyaris menjadi santapan seekor ular Python raksasa. Beruntung, anjing tersebut...
5 Ramuan untuk Menyembuhkan Nyeri Punggung Neomisteri - Nyeri punggung merupakan sakit yang biasa diderita oleh banyak orang. Meski terkesan remeh, namun nyeri punggung menyulitkan seseorang da...
Menelusuri Keberadaan ‘Lost City of Z’... Neomisteri - Lost City of Z adalah nama yang diberikan seorang inspektur asal Inggris, Kolonel Percy Fawcett Harrison untuk kota misterius di tengah h...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *