Cerita Seram Mahasiswa Melihat Banyak Penampakan di Bumi Perkemahan

Suka artikel ini, bagikan:

Neomisteri – Mau cerita pengalaman gua saat ngecamp di salah satu bumi perkemahan di Purbalingga. Tempatnya luas banget, ada adventure zone nya sayang kagak terawat, dll.

Singkat cerita, tempatnya emang udah ‘terkenal’ banget karena emang suasana dan isinya. Gua dateng seminggu sebelum hari H buat survei lokasi (sebelumnya Tim Humas udah survei, sekarang gantian biar semuanya tahu). Dari jauh, keliatan tempatnya kayak bukit gitu.

Setelah sampai ke pintu masuk, kita izin dulu sama pengurusnya dulu buat survei masuk, karena di atas juga lagi ada acara dari pemda setempat. Jalanlah kita ke atas. Dan, jeng jeng…. First impression gua waktu sampe, ‘Anjir, keren nih. Luas, rindang, enak buat besok.’

Saking senengnya gua, gua paksalah semuanya buat turun ke lapangan bawah (ada 2 lapangan guys, yang atas mau dipakai buat gladi penutupan). Kita cek tempat, ukur sana sini buat persiapan besok pensi outdoor depan api unggun.

Nah, sampailah kita ke bagian tengah. Karena atas di pake, dan otomatis kita enggak boleh lewat atas. Jalanlah kita lewat hutan bawah deket lapangan. Hutannya rindang, cuma enggak rapet-rapet amat. Jarak perpohonnya sekitar 7-8 meter.

Di sini awal mulanya. Di tengah jalan, salah satu temen gua, D, ngerasa pusing, puyeng, lemes dah. Gua tanya ‘Lu kenapa?‘. Dia jawab ‘kagak tau, puyeng‘. Padahal badannya dari tadi fit banget guys.

 

Saat dia masih sibuk mijet kepala, gua asyik lah tengok sana sini. Dan jeng… Gua liat sekilas ada orang ngintip kita dari pohon aren. Kebetulan pohonnya ini deket aula kecil yang emang menurut gua enggak terawat. Dan penjaga bumper ini nunggu kita di situ.

Pas sampe aula kecil, gua coba lah tengok. Ternyata kosong guys! Astaghfirullah, gua diemlah di situ dengerin tukang jaga jelasin, sambil mikir apa yang gua liat tadi.

Setelah semua udah fix, kita izinlah naik ke atas buat ke area adventure-nya. Dan, sama kaya apa yang gua bilang tadi. Emang kagak terawat. Rusak sana sini, paling yang bisa dipake ya cuma kolamnya doang. Untung jernih 🙂

Kita semua puter otaklah waktu di sana, mau game apa dan bla bla bla. Nah gua bukannya mikir malah tengok sana sini aja wakakakak. Sialnya, liat cewe itu lagi. Kicep dah gua sambil maki-maki di hati. Astaghfirullah, maaf ya 🙁

Karena posisi kicep gua itu masih liatin doi. Doinya juga senyum dong… Dinotice gua, anjir:). Gua yang disenyumin malah begidik.

Setelah beberapa saat bertatap muka, lu tau kan gua bisa kedip? 🙂 Ngediplah mata gua, dan jeng jeng. Ilang doi guys, plong dah gua.

Kita lanjut dah diskusi disitu sampe sore. Menjelang maghrib, kita mau keluar dari area adventure, otomatis lewatin jalan yang dikelilingi hutan lagi dong. Nah, gua paling gercep depan sendiri. Takut? Bukan. Ada warung yang lagi jualan, geng.

Fyi, di belakang gedung emang ada beberapa warung.

Jajan lah gua di sana sambil nunggu bala gua yang tertinggal wkwkwk. Selesai jajan, gua bener-bener mau balik nih, gua liat masih pada jalan sambil foto-foto. Pas mereka jalan itu gua liat lah ada bocah cilik lambai-lambai ke arah gua.

Kicep lagi dah gua, soalnya gua yakin di sana sepi. Cuma ada anggota gua aja dan mereka lagi jalan ke sini. Nah, dari mana itu bocah nongol?! Gua nanya dah ke temen buat make sure kalo mata gua kagak beleran. ‘Weh, bocah dari mana itu?’ tanya gua.

‘Mana ada bocah, halu bang? Wkwkwk’ gua diketawain. ‘Tadi ada bocah lambai ke sini, manis. Makanya gua nanya.’ Seketika merinding dia dah kita berdua wkwkwk.

Gak pake lama, pergilah kita dari situ. Nah kalian pada inget jalan kita buat ke adventure zone kan? Betul sodara-sodara, kita lewat jalan hutan itu lagi.

Dan, sialnya sekarang giliran gua yang lemes, mual, puyeng. Udah kayak ngilang aja tulang gua. Untung ada kalian semua, bala bala gua wkwkwkwkw.

Dan, lu tau apa? Setelah kita di jalan turun buat ke pintu masuk pada ngomong dah. ‘Gua tadi juga sama kayak lu.’ Si A, ‘Gua waktu pertama ke sini juga gitu, mungkin ini sambutan dari ‘mereka’… wkwkwk.’ Si anjir lu pada 🙂

Ini masih awal, geng 🙂 Bagian tengahnya belum.

Singkat cerita, tibalah kita di hari H. 2 angkatan dari jurusan gua ngecamp di situ semua buat malam keakraban. Paginya masih pada happy-happy gara-gara naik bus. Yaaah walaupun ada yang mabok juga wkwkwkwk.

Sampai di pintu masuk, kita kumpul bentar buat pengarahan kelompok biar rapi pas naik. Gua yang dari tadi pengen minum, langsung dong cabut ke warung, sampe akhirnya gua ditinggal dan jalan sendiri ke atas 🙂

Gua pikir hari ini bakal lancar karena cuaca emang panas dari pagi kita berangkat. Tapi menjelang sore, hujan dah. Terpaksa kegiatan kita pindah ke dalem aula besar semua.

Menjelang maghrib, panitia briefing lah buat persiapan api unggun dan pensi. Kenapa? Padahal tadi hujan. Iya, tapi jam 5 tet selesai udah hujannya. Dan kita yakinin diri buat tetap adain api unggun. Karena ya kayunya mubazir gitu wkwkwkwk.

Otomatis karena lapangan bawah yang becek, jadi otomatis kita pindahh audience-nya jadi di selasar kiri dong. Nah, kenapa kita yakin bisa api unggun? Karena kita juga udah izin sama juru kuncinya, dan bilang, “Kalau api unggun boleh, asal… Jangan lewat jam 7 nyalainnya.’

Pas briefing ini, gua udah ngerasa enggak enak. Punggung kerasa panas. Badan lemes, pengen muntah, dll. Karena. Kondisi ini, gua enggak fokus, nah salah satu temen gua kayaknya notice kalau gua emang lagi kenapa-kenapa. Dibacain doa lah gua, diraup muka gua pake tangan.

Dan ya Alhamdulillah, rasanya udah agak mendingan beberapa saat kemudian. Dari situ gua langsung pengen banget mandi. Biar panas di punggung ilang. Dan jeng jeng, setelah mandi, gua udah kayak anak kelebihan susu formula. Wkwkwkwk.

By the way, saat gua lemes tadi pikiran gua juga kosong. Mata gua natap ke arah hutan, dan di situ gua ngerasa kaya ada yang manggil gua.

Setelah gua mandi, udah fit dan semangat 45 kayak orang mau berjuang. Siap siaplah gua buat shalat dan set tempat, karena gua masuk tim Dekdok. Gua turunlah ke lapangan bawah sama ketua panitia dan Jopeng (nama temen) lewat tangga.

Saat set, gua ambil alih masalah lampion dibantu si jopeng. Ketua masih sibuk buat hubungi tim lain buat prepare. Gua nyalain dah satu satu lampionnya. Terus gua pasang di tepian selasar. Btw, tinggi selasar dari lapangan bawah, ±2 meter.

Saat gua masang satu satu, gua tengoklah lampion sebelumnya. Kan repot kalo mati. Dan apa? Lampionnya muter guys, dan cuma gua yang liat! Anjir. Gua langsung balik dah ke si Jopeng buat ngadem bentar.

Nah, lu tau si Jopeng lagi apa? Dia lagi dudul sambil liatin bawah. Entah ngapain dah. Dan dia sempat ketawa… Njir. Gua kira dia udah stress wkwkwkw bawaan main sama gua.

Pas gua tanya, apa jawaban dia? ‘Gua tadi udah ngomong ndri. Aman kok tenang aje’.  Anjir! Ngomong sama siapa lu, batin gua 🙂

Nah, gua orangnya kan sompral wkwkwk kagak bisa diem, jawablah ‘sama siapa goblok?!’

Dia cuma nyengir, anjir emang ini anak. Nah, di gambar atas kan ada toilet tuh di sebelah selasar kanan. Fyi, toiletnya panjang bung, udah kek lorong kereta. Isinya pun 48 toilet jadi satu gedung. Cukup buat nampung anak JKT48 dah wkwkwk.

Di sana (toilet) dengan kondisi terang gua liat ada bayangan gelap berdiri. Merinding disko lagi dah gua. Mana lampion belum dipasang semua. Gercep dah pasangin. Setelah itu, si Jopeng naik. Sendirian dong gua:) untung ada bocah satu turun sama ketua di atas.

Lanjutlah gua masang lilin di pinggiran tangga buat penerangan sama si bocah satu ini.

Selesai dekor bawah, karena hujan pensi pun dipindah ke aula dong. Dan sebelum itu kan gua mau sholat Isya dulu. Nah di sini. Gua wudhu di keran belakang aula yang otomatis langsung bertatap muka dengan hutan dong. Pas gua mau cuci tangan, mata gua gatel pengen liat ke hutan.

Dan di sana lu pada tau? Gua liat ada cewek lagi! Lagi geng!! Doi make dress merah panjang. Gua kira adik tingkat gua dong. Gua tanya anak sebelah gua yang lagi main hp, ‘temen kamu? Ngapain di hutan? Suruh balik, bentar lagi api unggun di bawah. Jangan main kehutan malem-malem.’

Yeeeh, dia malah bilang gua salah liat. Ternyata semua bocah masih pada di dalem aula semua. Cuma dia doang yang keluar buat nemenin temennya yang lagi buang air di toilet belakang 🙂

Gua kan panitia, nah temen gua si I, dia ngajak gua buat nemenin dia pasang batas di area bumper, biar kagak ada yang main pas malem ke hutan. Ya, masangnya di hutan mang! Anjirrrrrrrr.

Sebelum masuk ke hutan dia udah ngingetin gua, ‘nyenterin ke gua aja ndri. Jangan kemana-mana.’

Gua kan udah bilang, gua kagak bisa diem wkwkwk. Pas gua senterin, dia lagi masang tali di pohon. Kepala gua pengin lah liat suasana malem di hutan.

Dan bah! Ada bayangan item gede matanya merah nyala anjir! Gua enggak sengaja nyorot ke situ. Astagaaa. Langsung lah gua arahin senter ke si I lagi. Dalem hati gua Istighfar.

Setelah selesai, dia mau cerita. Serius guys! Gua kira dia cerita tentang itu. Ternyata tentang masalah pribadi wkwkw.

Baliklah kita ke aula. Nah di jalan sebelum ke aula, gua tengok belakang. Kenapa lu malah nengok goblok?! Itu batin gua ketika menyadari kebodohanku 🙂 Si nona merah lagi ngeliatin gua sambil diem berdiri kayak anak Paskibra 🙁

Untung udah nyampe dalem aula. Sayangnya sepi wkwkw. Kan nocahan pada di lapangan bawah. Gua sama beberapa tim gua settinglah tempatnya buat pensi. Eh dengan santainya ada suara bocah lari larian sambil cekikikan di dalem. Iya bocah cilik, sayangnya cuma gua yang ngeh.

Api unggun selesai, it’s time to be happy! Pensi time. Nah pas pensi kan rada garing, gua MC-nya sih wkwkwk. Kita undanglah temen kelas gua buat tampil di depan. Doi bawain Flashlight nya Jessie J, keren dah wkwkwk.

Nah, karena krik itu, gua inisiatif buat nyalain flash HP karena emang lagunya flashlight kan? Wkwkwk. Secara tiba-tiba, salah satu anak acara lari ke depan?! Gua kaget dong! Ngapain lu kesini?!! Wkwkwk canda.

Doi langsung matiin sound, dan ambil alih acara. Semuanya disuruh matiin flash HP-nya. Nah kenapa, Mahmud?! Kesel gua wkwkwk.

Ternyata, emang dilarang nyalain flash. Jadi tadi gua di hutan nyalain senter..salah dong?! Pantes 🙁

Selesai acara, saatnya istirahat. Anak laki-laki tidur di mushola semua. Sedangkan cewe di aula. Kenapa? Karena cewenya banyak wkwkwk.

Bubar dah semua, malem jam 23.50 panitia mulai muter area bumper. Buat apa? Jaga lah wkwkwk.

Nah, gua kan emang anaknya introvert, makanya sering sendiri. Gua muter sendiri dah 🙁 muterin aula doang, abis itu ke sekre. Sekretariat kosong njir wkwkwk kabur dah gua ke lapangan depan.

Posisi sekre ini sebelah hutan, persis bung. Jadi ente taulah.. Ada yang manggil lagi 🙁

Gua gas ke lapangan depan, beberapa panitia sama purna pengurus pada istirahat di lapangan pake tiker. Elah kasian wkwkwk. Gua merem bentar, soalnya udah jam 01.00 juga wkwk.

Nah acara selanjutnya kan mulai jam set 03.00. Paginya, kita mulai aktifitas lagi. Pas istirahat kan banyak tukang jajanan pada main karena ada acara wkwkwk. Pada jajan lah.

Pas mereka jajan, ternyata ada beberapa adik tingkat gua cerita kalo dulu pernah ngecamp di sini juga, dan hampir semuanya kesurupan… Njir.

Gua yang denger kan jadi merinding dan mikir kalo emang ini tempat ya ‘gitu’. Dan kabarnya, setelah SMA nya balik, 2 hari kemudian ada cewe yang ditemukan meninggal di area bumper. Nah tempatnya itu… Yang sekarang jadi toilet deket selasar lapangan bawah :’).

Anjir, asli gua merinding. Gua juga denger kabar dari warga setempat, memang ada kabar kalo emang ada cewe yang meninggal (lagi) beberapa tahun yang lalu. Katanya sih bunuh diri, but no one knows 🙂 Dan kondisi di sini jadi makin ya y’all know it 🙂

Dan Alhamdulillah, acara selesai tanpa kurangan apapun. Hanya sandal gua aja yang sempet hilang, njir 🙂 But, pas evaluasi ada temen gua yang cerita kalo dia liat setan pas ronda njir! Wkwkwkwk kita sama tjoy.

Oh iya, gua lupa. Sebelum gua ninggalin lapangan pas pasang lampion, ada satu temen gua, sebut aja T, dia mau matiin lampu di lapangan bawah biar fokusnya pada ke Api Unggun.

But you know what? Waktu doi lari ke bawah, gua dengan jelas liat ada bayangan terbang di belakang dia… Anjir.

Maaf kalo ceritanya gantung, kagak serem wkwkwk. Tapi buat gua serem 😂.

………..

Cerita seram ini dikisahkan  pemilik akun twitter @zneezes3342 (Andri)

 

Artikel Menarik Lainnya

Misteri Raibnya Air Danau Sanica di Bosnia Neomisteri - Fenomena aneh terjadi di Bosnia. Air danau yang terletak di desa Sanica tiba-tiba raib dua pekan lalu atau sejak 21 November 2013 silam. ...
10 Pemenang Lotere yang Meninggal Tragis (1) Neomisteri - Pepatah lama mengatakan, uang bukanlah segalanya. Dan bagi sebagian orang, uang bisa menjadi hal terburuk. Memenangi lotere atau undian, ...
9 Pelacur Paling Terkenal Sepanjang Sejarah Neomisteri - Selain menjadi salah satu profesi paling tua di dunia, pelacur (pekerja seks komersial) menjadi profesi yang selalu disembunyikan para pe...
Kisah Seram Menyelimuti Perpustakaan Kampus Ini Neomisteri - Universitas Mounmouth yang berada di New Jersey ini menjadi pembicaraan hangat menyusul kisah seram yang dialami seorang mahasiswa. Berba...
Cerita di Balik Kisah Mistis Pastur Verbraak Neomisteri - Tak begitu yang banyak tahu tentang Taman Maluku, tapi ketika dibahas tentang Patung Vebraak pasti lain ceritanya. Patung setinggi 4 mete...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *