Bikin Merinding, Cerita Mahasiswi Tinggal di Kostan Berhantu di Malang

Suka artikel ini, bagikan:

Neomisteri – Aku ingin cerita tentang paranormal experience selama nge-kost di Malang. siapa tau ada yang susah tidur, makin susah dah lu tidur hehehe…

Disclaimer dulu deh yah. Aku bukan indigo, apalagi dikata punya six sense apalah-apalah.

Tapi enggak tahu kenapa, emang dari kecil aku tuh sensitif banget :(. Cuma ya diem-diem bae enggak sampe yang bisa nunjuk-nunjuk di pojokan ada apaan gitu.

Ake langsung aja dimulai dari kisah ganjil selama kost. Aku tuh semacem nomaden gitu kayaknya. bayangin, kuliah 4 tahun, pindah-pindah kostan lima kali. Dan sedihnya, setiap kostan punya kisah mistisnya masing-masing.

Sebelum bener-bener kost, aku tinggal di rumah sodara. Jadi cerita di sana diskip aja yah, enggak inget juga sih pernah ngalamin apa di sana. Langsung aja ke tempat kost aku pertama kali.

 

Tempatnya tuh di salah satu gang di Suhat lah yah. Enggak begitu jauh dari Polinema. Tingkat 4 dan gede banget!

Waktu itu karena emang urgent, jadi ya udah tinggal aja senemunya kostan. Ada 4 lantai. Lantai 1 & 2 full, lantai 4 full. Sisa cuma lantai 3. lantai 3, dari 10 kamar, cuma ada 2 penghuni. yang ternyata merekapun jarang pulang kostan. Otomatis lantai 3 selalu kosong.

Kebetulan aku tuh enggak penakut gitu loh. walau pun suasana mencekam, sering banget kamar aku diketuk. Tuk… Tuk… Tuk… Tuk… Terus hilang. Dan ini sering hampir tiap malem.

Dimulailah… Sebelumnya aku ada praktikum lapangan ke Alas Purwo. Oke, untuk pemanasan, aku cerita sedikit tentang Alas Purwo. Rombongan kampusku sampe lokasi itu malam hari. Bayangin aja masuk hutan, malem-malem, gelap, bener-bener enggak ada cahaya.

Karena takut nengok keluar, anak-anak pada nutup jendela bus pake gorden. Nah karena aku duduk di deket jalan antar kursi bus, aku bisa nengok ke arah depan kan. Pas banget aku baru noleh ke kanan, pas juga jalannya tuh kayak rada belok ke kiri. Jadi otomatis lampu bus nyenter ke pepohonan di kanan jalan.

Kok pas banget. Aku lihat kayak pengawal kerajaan gitu. Lalu aku kayak freeze gitu beberapa detik. lalu merem. enggak berani noleh dan lihat apa-apa. udah bener-bener enggak mau liat ke depan lagi. Langsung doa terus.

Sampailah kita di penginapan. Turun dari bus, ya Tuhan apa yang ku rasakan bener-bener enggak bisa diungkapin dengan kata-kata.

Aku berasa kayak lagi berada di tengah stadion pas ada kampanye. kayak rame bangeeet. Mo nangis. Kayak ada ribuan mata tuh bener-bener ngeliatin kita yang baru dateng. Serem. Tapi syukurnya enggak ada apa-apa sih.

Terus, sedihnya, tengah malem aku kebelet. Udah emang ini perut enggak ada kerjasamanya. Bener-bener enggak bisa ditahan. Aku pun enggak mau ngerepotin temen untuk aku suruh tunggu di luar kan? Doi juga pasti takut. Ya udah dong, namanya juga darah muda ya, masih berapi-api. Aku pun pergi sendiri 🙁

Jam 3 pagi. Di tengah hutan. Jarak kamar mandi ke kamar sekitar 20 meter lebih kali ya. Lumayan jauh.
gelappp! dan sunyi 🙁 Cuma bisa doa enggak putus-putus dah. Udah bener-bener enggak bisa berfikir panjang. Langsung lari-larian doang ke sana ke mari. Huaaaa… Masih kebayang mencekamnya.

Terus udah nih kan praktikumnya. balik lagi ke malang. TAPI ADA YANG ANEH. Udah suasana kostku segitu seremnya. Sepi. Selantai sendirian. Aku selalu cemas gengs, nangis tiap hari tanpa ada alasan. Kangen mama lah, apalah. hatiku tuh sedih terus.

Aku enggak bisa tidur. bener-bener enggak bisa tidur. Tidur pun kebangun-bangun. Terus tiba-tiba nangis sendiri. Sampe akhirnya pas ke kampus, ada emang temen aku yang tergolong Indigo. Iseng lah aku nanya-nanya ke dia, what’s going on gitu kan.

Lalu dia pegang tangan aku, dia bilang ada yang ikutin aku:( Dia bilang apaan enggak paham, terkait cakra-cakra gitu, kebukalah apalah. Terus dari Alas Purwo itu ada yang ngintil sama aku. Ikut aku terus.
aduh sekarang cerita gini merinding cuyyyy! oke skip deh masalah itu.

Lanjut ke kostan kedua tempat segala mistis dimulai. Kost kedua, ada di jalan daerah bendungan gitu.
Kostnya baru. Bisa dibilang aku termasuk penghuni pertama. Aku kost bertiga sama temen kuliah, tapi enggak sekamar.

Kalo di sini, udah enggak keinget seberapa seringnya aku tuh “diganggu”. Aku kan mahasiswa MIPA, hidupku isinya bikin laporan praktikum mulu 24/7.Begadang ampe mabok. Bahkan tiada hari tanpa tidak begadang. Kopi adalah sahabat karibku. Padahal enggak kuat kopi 🙁

Pernah kan pas lagi begadang gitu ngerjain laporan. Jam 3 pagi tuh. Di pojokan, kayak jarak 3 kamar gitu, ada tangga spiral yang besi itu loh. Kalo ada orang naik turun pasti bunyinya kedengeran seantero jagat kostan kan yaaa.

Denger tuh tangga bunyi. Pasti anak bawah ada yang ke atas. soalnya suaranya tuh dari jauuuuh gitu kayak dari lantai bawah terus makin kenceng kayak udah deket ke atas gitu. Tuh anak tangga kan enggak sampe 100 yah, 2 menit aja palingan uda nyampe atas 🙁

Tapi ngerinya, itu tangga dinaik turunin ntah 5 menitan ada kali ya. Lamaaaa banget. Dari suaranya pelan, kenceng, pelan lagi, kenceng lagi. Terus aku diem dulu. Doa. terus muter Youtube dikencengin bodo amat biar ga denger 🙁 Serem banget!!!!!

Terus selama di kost itu, aku sering ketindihan kalo kata orang jawa. Kayak sejenis sleep paralyzed gitu loh. Yang tidur, tapi kalian melek dan bisa lihat sekitar, tapi kalian enggak bisa gerakin badan kalian. wah kalo ini uda enggak keitung sih, Puluhan kali ada mungkin.

Yang aku inget pas tindihan itu, aku liat bayangan item gedeeee banget di depan aku. Terus pernah juga, di sebelah kiri aku ada laki-laki pake baju putih-putih, tidur, ganteng banget, mancung gitu, bercahaya silau banget pokoknya. Pernah juga bayangan item naik di atas badanku 😭😭.

Pernah badan aku diangkat terus dilempar kayak diterbangin ampe pusing banget… wWuuuzzzz gitu loh. Kebayang enggak sih? 😭

Terus pernah di depan pintu kost, ada sekelompok ibu-ibu gitu, kayak marahin kenapa aku ada di sini, tinggal di sini. Ini tuh rumah mereka. Gitu-gitu deh. Serem enggak luuuu?! 🙁

Ada kejadian yang ada saksinya dari tindihanku yang udah akut. Posisi waktu itu temen aku nginep di kos, kita ngerjain laporan dengan sistem shift… Hahahaha. Jadi aku ngerjain dari malem sampe jam 2, terus tidur. Nah temen aku tidur dulu terus gantian bangun lanjut ngerjain.

Dia bilang tuh, awal sebelum mulai ngerjain, dia sempet ke kamar mandi apa gimana aku lupa, pokoknya dia nutup pintu kosku sampe yg bener-bener “jegrek” gitu loh. Enggak mungkin kebuka angin. Tiba-tiba dia bilang kebuka dong 😭

Nah terus dia bangun kan tuh nutup pintu. Bener-bener baruuu aja nutup pintu dan balik badan. Terus kata dia aku kebangun tiba-tiba yang langsung duduk gitu. Langsung buka mata merah banget bangun tidur. Terus temen aku tuh sempet ngobrol sama “sosok” aku.

Aku : Aku ada di mana?
Temen : Di kostan lah.
Aku : Bukan, ini tempat istimewa.
Temen : Heh… Opo sih, serem banget.

Dan kata dia aku dia lemparin bantal. Terus tiba-tiba aja gitu, aku langsung terbaring lagi terus ketawa katanya. Aduh itu apaan, bukan aku 🙁 Kenapa aku bilang bukan aku? Aku enggak inget sama sekaliiii . Bener-bener aku enggak inget aku sempet bangun dan nanyain hal bodoh gituuuu 🙁

Sumpah… Aku tiduuurrr enggak inget kebangun dan ngomong “ini tempat istimewa”. Lagian bahasa “istimewa” kan sedikit berlebihan 🙁

Terus dia enggak cerita sama aku nih sampe keesokan harinya. ketauannya gara-gara pas dia ke kamar sebelah cerita-cerita sama anak-anak yg lain kan, terus ketawa-ketawa tempat istimewa gitu, trus aku nanya apaan aku ga paham. trus dia cerita.

TERUS AKU SHOCK AMPE MELONGO DOANG ENGGAK BISA KOMEN.

Karena aku bener-bener enggak ngerasa ngelakuin apa yang dia ceritain. Kalo dikaitin, itu abis ada kejadian pintu kostan kebuka tiba-tiba, terus temen aku nutup pintu, terus tiba-tiba aku yang udah tidur pules, langsung duduk dan melek mata merah dan ngomong ngelantur. ITU SIAPA WOY 😭😭😭😭

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *