Pengalaman Diintip di Kamar Mandi Hingga Dipeluk Sosok Ghaib Saat Tidur

Suka artikel ini, bagikan:

Neomisteri – Mau cerita kalo semingguan ini (pertengahan Mei 2019) aku dan suami lagi banyak yang ngintilin. Awalnya cuma feeling, tapi makin lama makin rame dan makin mendekati kontak fisik.

Minggu lalu, suami ngeluh sakit out of nowhere. Hari itu juga, aku ngerasa ada temen baru di rumah.
Aku kalo pipis kan sukanya enggak nutup pintu kamar mandi nih hehehe. Dan selalu ada kepala yang ngintip dari balik pintu. Hampir setiap kali aku ke kamar mandi.

No big deal sih. Tapi keesokannya, barang-barang mulai geser sendiri di sekitaran wastafel dan kamar mandi. Cicak enggak pernah ada di lokasi itu, boro-boro tikus.

Saat suami lagi kerja malem dan ada temen yang nginep sini, shower menyala sendiri. Lumayan kenceng sampe kedengeran dari kamar. Padahal dari awal pindah enggak pernah tuh ada gitu. Pas dicek juga rapet-rapet aja krannya.

Suatu pagi, selepas sahur, aku rebah-rebahan nonton teve. Suami tidur sebelah aku. Sebelum subuh, ada yang lewat. Enggak jelas juga bentuknya apaan. Yang aku tahu, dia tinggi banget ngelewatin plafon dan warnanya putih. Persis di bawah kaki aku lewatnya, engga menapak.

Yang janggal juga, kamar yang AC-nya selalu on 24 jam dalam tujuh hari selalu jadi gerah tiap jam 2-4 dini hari. sampe pada titik aku enggak bisa bobo jam segitu. Padahal di tengah siang Yogya yang panasnya Naudzubillah aja, dingin banget ini kamar dengan setelan suhu yang sama.

Puncaknya dua hari yang lalu. Karena kalo malem enggak bisa bobo terus saking gerahnya (dan main PUBG), aku kalo siang jd ngantukan parah kan nih. Sering ketiduran siang, sampe enggak sadar suami pamitan keluar.

Pas kebangun, masih setengah sadar, ada yang duduk di kursi di samping bawah kasur. Aku chill aja karena kirain sih suami masih di rumah. Terus ketiduran lagi.

Sebelum akhirnya kebangun kaget setengah mati karena ada yang dudukin kasur. Berat banget sampe bunyi. Kaya springbed kalo diinjek… Tau yah kan bunyinya gimana. Aku gelagepan, baru nyadar di rumah sendirian. Tapi yang dudukin itu langsung ngilang pas aku duduk.

Sebelum kebangun dua kali itu, mimpiku aneh banget tapi spesifik. Ada kakek-kakek nyamperin aku, cuma enggak keliatan wujudnya. Suara doang gitu. Aku disuruh bilang ke suami buat nyamperin sebuah rumah tua, dikasih liat rumahnya di mana dan bentuknya kayak apa. Disuruh sesegera mungkin.

Dua-duanya kaya gitu mimpinya. Tapi yang kedua, tempatnya beda ditambah lebih maksa. Bahkan yang kedua aku dapet nama jalannya di Concat.

Biar pun katanya penting dan buru-buru, aku enggak berani cerita ke suami. Karena perasaanku enggak enak banget meski pun si embah ini suaranya bijak banget.

Di sisi lain, suami saya badannya selalu lemes dan selalu ada bagian yang sakit tiap hari. Pas kerja, selalu ada yg ngeliatin dari sudut ruangan.

Yaah dirumah dan tempat kerja dia emang ada yg ‘nunggu’. Kita berdua udah sering ngeliat. Dan yang akhir-akhir ini dateng, beda semua.

Tadi sore, pas ketiduran (lagi), ada yg ngelonin aku dari belakang. Saat itu, suami lagi keluar dan baru pulang habis buka puasa.

“Itu siapa? ya ndak tauuuu akuuuu,” gumam saya masih bertanya-tanya sosok itu.

Seumur-umur baru kali ini siang-siang ngeluh takut. Belum pernah ngerasa setakut ini karena emang sering liat. Sekarang di rumah ngapa-ngapain enggak tenang bawaannya. Kayak ada yang ngeliatin dan ngerasa dalem bahaya terus.

Oh iya, kamar juga sering tiba-tiba bau busuk, terus ilang. Padahal tempat sampah juga kering dan dikosongin terus. Busuknya busuk sampah, bukan bangkai. Katanya sih, bau sampah itu baunya pocong.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *