5 Fakta yang Jarang Diketahui tentang Fenomena Kesurupan

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa individu yang lebih rentan terhadap kesurupan seringkali telah mengalami stres berat atau trauma emosional.

 

Neomisteri – Kesurupan adalah fenomena yang telah mendapatkan banyak perhatian dalam budaya populer dan seringkali menjadi topik kontroversial. Berikut adalah lima fakta jarang diketahui tentang kesurupan:

Sebuah Fenomena Multikultural

Kesurupan adalah fenomena yang terdapat di berbagai budaya di seluruh dunia. Banyak kepercayaan dan tradisi kultural memiliki konsep kesurupan atau posesi roh. Ini mencakup contoh seperti “Latah” di Indonesia, “Vodou” di Haiti, dan “Huli Jing” di Tiongkok.

Fenomena ini menunjukkan bahwa kesurupan bukanlah terbatas pada satu kelompok atau daerah tertentu.

Keterlibatan Psikologis yang Kompleks

Kesurupan seringkali dihubungkan dengan gangguan psikologis, seperti histeria kolektif dan gangguan disosiatif identitas. Penelitian telah menunjukkan bahwa seseorang yang mengalami kesurupan mungkin mengalami distorsi persepsi dan hilangnya kendali atas perilaku mereka.

Ini sering kali dipengaruhi oleh faktor psikososial dan konteks budaya.

Peran Eksorsisme

Eksorsisme adalah praktik agama yang melibatkan pemanggilan roh jahat dan usaha untuk mengusirnya dari tubuh individu yang mengalami kesurupan. Berbagai agama, termasuk Kekristenan, Islam, dan Hinduisme, memiliki tradisi eksorsisme.

Proses eksorsisme seringkali sangat ritualistik dan melibatkan pengusir setan yang dilatih.

Penyelidikan Ilmiah Terbatas

Meskipun banyak penelitian tentang kesurupan telah dilakukan, ada keterbatasan dalam pemahaman ilmiah tentang fenomena ini. Ini karena kesurupan seringkali merupakan pengalaman subjektif yang sulit diukur dan diidentifikasi secara obyektif.

Banyak kasus kesurupan berakhir tanpa penjelasan ilmiah yang memadai.

Hubungan dengan Stres dan Trauma

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa individu yang lebih rentan terhadap kesurupan seringkali telah mengalami stres berat atau trauma emosional. Kesurupan dapat menjadi cara bagi seseorang untuk mengatasi pengalaman traumatis dan mengalihkan perhatian dari tekanan psikologis yang mereka hadapi.

Penting untuk diingat bahwa kesurupan adalah fenomena yang kompleks dan terkadang kontroversial, dan interpretasi serta pemahamannya dapat bervariasi tergantung pada sudut pandang kultural, agama, atau ilmiah.

artikel terkait

Apa komentarmu?

Artikel Terbaru

ARTIKEL MENARIK LAINNYA

Perempuan Penglaris Kedai Makanan

Karena posisi dapur keliatan di kasir, tanpa sadar aku pasti liat si kokinya masak dong. Yang aku lihat, perempuan rambut panjang. Aku liat sampe...

Belut Putih Penjaga Ghaib Waduk Darma

Selain menenggelamkan sembilan desa, air dari waduk yang satu ini juga menggenangi lumayan banyak pemakaman umum dan berbagai situs yang masih dikeramatkan oleh penduduk...

Artikel Terpopuler