Bau Busuk Pertanda Buruk

Nah pas ngelewatin depan rumah kosong tersebut, entah halusinasi apa gimana, mas Aldi melihat perempuan berbaju lusuh banget. Mukanya super rusak banget. Dan mungkin itu bau dari wajahnya itu tadi!

 

Neomisteri – Senin malam, 16 Desember 2019 lalu, tetangga gue meninggal, tetangga beda gang. Tapi gue kenal beliau. Dia seorang bapak-bapak tua yang sudah sakit sejak lama, hingga ajal menjemput beliau.

Namun cerita ini bukanlah tentang bapak-bapak tua itu. mari kita simak ceritanya. Ini kisah yang dialami kakak ipar gue, Aldi. waktu itu pukul 1 malam, Aldi beserta tetangga-tetangganya sibuk bantuin keluarga si mayit dll buat yang begadangin si mayit karena esok hari baru dikubur.

Mas Aldy sama tetangga-tetangga lain sekitar 6 orangan lah ya, disuruh untuk ambil kursi-kursi yang biasa dipakai buat hajatan. Nah itu ambilnya di tempat penyewaan alat pesta. Enggak jauh dari rumah. Enggak perlu bawa kendaraan karena deket banget.

Tapi emang tempat penyewaan ini letaknya di pojokan. Mepet sungai, gelap, dan minim pencahayaan lampu. Untuk sampai di lokasi harus menyebrang jembatan kecil. Karena letaknya di pojokan, jadi 6 orang itu harus melewati beberapa rumah untuk sampai ke lokasi.

Sebelum sampai tempat, dari kejauhan, mas Aldi melihat ada bayang-bayang perempuan lagi berdiri di depan sebuah rumah kosong seberang sungai. Karena dia liatnya hanya samar-samar, dia cuekin. Mungkin itu halusinasinya dia kali yah. Jadi enggak begitu digubris.

Nah ketika hampir setengah jalan mau sampai, mas Aldi kedapetan bau yang teramat sangat busuk. Sampe dia muntah. Orang-orang pada nanya: “Lu kenapa sih Al? Ada bau wangi banget yah?”

Karena enggak pengen orang-orang pada takut, dia pun mengiyakan pertanyaan orang-orang. “Eh iya pak, wangi banget,” katanya. Padahal baunya busuk banget.

loading...

Nah pas ngelewatin depan rumah kosong tersebut, entah halusinasi apa gimana, mas Aldi melihat perempuan berbaju lusuh banget. Mukanya super rusak banget. Dan mungkin itu bau dari wajahnya itu tadi!

Astagaaa… Mas Aldi empot-empotan. Dia berusaha biasa aja, karena takut yang lain kabur ketakutan. Ntar yang ada, malah enggak jadi ambil kursi.

Diteruskanlah mas Aldi jalan. Si perempuan tadi cuma diem aja mematung. Mas Aldi cuekin tuh perempuan. Akhirnya sampailah 6 orang tersebut ke lokasi. Mas Aldi curi-curi pandang ke rumab tersebut, dan itu perempuan masih ada.

Setelah ambil kursi, orang-orang pun balik ke rumah almarhum. Dan mereka harus nglewatin rumah kosong itu tadi. Karena emang itu jalan satu-satunya! Pas ngelewatin, perempuan itu masih ada. Baunyaa masya Allah… Dan mas Aldi muntah-muntah lagi.

***

Mas Aldy cerita ke istrinya baru hari besoknya. Karena dia juga takut mau cerita.

Emang daerah situ angker sih. Rumah itu kosong sejak tahun 2007 sampe sekarang. Banyak pedagang bakso enggak berani ngelewatin situ kalo Maghrib. Banyak yang sering dikasih penampakan emang.

Anaknya mas Aldy pun yang umur 5 tahun pernah dikasih liat pocong di deket-deket pohon pisang deket rumah persewaan alat pesta tadi, seberang sungai.

 

 

——————-

Sumber: @tyasjdz

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *