Pengalaman Seram Naik Bus Setan

Dia bengong sambil kembali melihat keluar jendela. Sekarang orang-orang yang di luar jendela kelihatan mulai menatap dia sambil senyum. Dia sangat ketakutan, dia mencoba mejamin mata, tapi suara aneh tadi enggak hilang.

 

Neomisteri – Ini bener bener true story dari temen deket gw, dan gw juga terlibat di dalamnya,

Gw seorang mahasiswa di sebuah kota “M” yang notabene emang kota pelajar sih. Gw tinggal di kos kosan, bareng anak anak rantau lainnya gitu.

Nah ini cerita pengalaman temen kosan gw sebut aja namanya “Rani”. Gw sama Rani satu kampus juga satu kosan, meski beda fakultas.

Tapi kita cukup deket sih, ya sering nongkrong bareng, makan bareng, curhat bareng, dll deh namanya juga satu kosan.

Nah kejadian ini sekitar sebulan yang lalu. Ketika liburan semester perkuliahan setelah UAS tentunya. Rani sebagai mahasiswa rantau tentunya pengen pulang dong.

Gw masih inget pekan UAS waktu itu hari terakhir adalah hari Jum’at. Jadi setelah UAS kelar, entah kenapa Rani langsung pengen cepet cepet pulang ke rumahnya.

Oh iyah, Rani ini mahasiswa rantau yang asalnya dari kota “B” yang masih satu provinsi. Dan malam itu juga Rani bersiap buat pulang.

Pas gw lagi enaknya rebahan di kamar, si Rani tiba-tiba masuk. “Eh Bie, ntar malem anterin gw ke Terminal ya, gw mau pulang nih.”

“Hah? Kenapa enggak besok aja sih? Kan ada tuh kereta buat besok. Lagian baru abis UAS juga. Nongki-nongki lah dulu ntar malem,” jawab gw.

“Enggak bisa Bie, gw lagi pengen cepet pulang nih, gw juga sudah ngabarin kakak gw buat jemput di terminal ntar malem.”

“Yaah… Enggak asyik luh. Padahal gw pengen nongki ama lo, itung-itung ngelepas penat abis UAS,” kata gw sambil cemberut.

“Heleh kapan-kapan aja, ntar pas gw balik aja,” jawabnya.

Sambil nungguin dia packing, gw sampe ketiduran, dan baru dibangunin sekitar jam 9 lebih. “Bie, ayok anterin gw ke terminal, sudah malem nih,” kata Rani sedikit tergesa.

“Yakin lo pulang jam segini? Lagian lama amat sih packing, sampe kemaleman gini.”

“Udaaah… Ayook,” katanya.

Pas gw turun sama Rani buat nyalain motor, eh disapa ama penjaga kost.

Penjaga kost gw ini bapak-bapak yang sudah agak tua, sekitar 60 tahun lah. Dia orang kepercayaan ibu kost gitu.

Meski kost gw 24 jam tapi tetep ada yang jaga kost, biar enggak ada lawan jenis yang masuk.

“Loh, mbak pada mau kemana kok bawa tas malem-malem gini?” tanya bapak penjaga kost.

“Ini pak mau nganterin Rani mudik,” jawab gw.

“Naik apa jam segini?”

“Bus malam pak,” jawab Rani.

“Yakin mbak Rani mau pulang jam segini?”

“Iya pak enggak apa-apa, sudah ada yang jemput kok pak.”

“Ya sudah hati-hati mbak,” kata penjaga kost sambil nutup pintu gerbang.

Emang sih enggak ada hal aneh yang gw rasa malem itu, selain rasa dingin Kota M yang abis diguyur hujan.

Sekitar 15 menit, gw sama Rani uda nyampe terminal bus, dan suasananya lumayan sepi. Hanya ada beberapa orang yang lagi nunggu kedatangan bus juga.

Gw enggak langsung pulang, soalnya buat mastiin Rani dapet bus. Kita sengaja enggak masuk ke dalem terminal, jadi nunggu di luar gerbang pemberangkatan. Biar enggak nunggu lama (kalo di dalem biasanya nunggu full).

Kalau gw mau gambarin, suasana malem itu agak sepi, beberapa lampu jalan juga ada yang mati, ada beberapa bus juga yang parkir di luar nunggu penumpang (dengan tujuan yg berbeda).

Jadi menurut gw normal-normal aja meski sepi, ya maklum abis hujan. Ya gw nunggu sambil ngobrol sama Rani.

Enggak berselang lama, ada bus datang dan parkir di depan kita, jurusannya kota B yaitu kotanya Rani.

“Eh Ran, itu bus lo!”

“Oke deh, gw tinggal ya Bie, makasih sudah dianterin,” kata Rani sambil salaman.

“Lo hati hati!”

“Lo juga,” kata Rani sambil dadah dadah.

Gw perhatiin dari luar buat mastiin Rani dapet tempat duduk. Lampu busnya cuma nyala 1 yaitu di bagian belakang doang. Dan tumben itu bus enggak ada kernetnya yang teriak-teriak buat gaet penumpang.

Rani sudah dapet tempat duduk di barisan agak belakang tepat di bawah lampu yang nyala.

Anehnya lagi, setelah Rani naik, bus itu langsung jalan, dan enggak nyari/nungguin penumpang laen. Padahal gw perhatiin, masih lumayan banyak kursi kosong.

Ya sudah lah, sudah malem pikir gw, toh juga lagi sepi ini terminal. Setelah bus itu jalan, gw cabut juga sih.

Pas gw nyalain motor, kok tiba tiba merinding yah. Gw inget banget dan jelas waktu itu merinding parah, sampe gedek gw (paham kan maksudnya merinding sampe gedek?).

Ya sudah sih mungkin gw kedinginan, soalnya gw cuma pake sweater yang agak tipis gitu.

Paginya pas gw bangun, masih Rani di samping gw yang lagi maen HP.

“Eh Ran, sudah bangun lu?” sapa gw sambil ngucek mata.

“iya Bie, gw mau cerita tentang semalem,” jawab dia dengan agak sedikit gemetar.

“Semalem gw belom pulang Bie,” sambil sedikit mulai nangis.

“Haah? Emang lo kemana kok gak pulang?” tanya gw sedikit heran.

dan Rani mulai cerita…..

(ini gw yang ceritain ulang aja ya)

Jadi kata dia, ketika dia naik bus tuh awalnya enggak ada yang aneh. Toh dia juga sering naik bus malem, tapi enggak semalem waktu itu sih.

Masuk bis, keadaan normal aja, ada beberapa penumpang selain dia, cuma agak longgar aja gitu enggak terlalu full.

Tapi dia enggak bisa lihat supirnya. Soalnya depan lampunya mati (sesuai sama yang gw liat).

Dia duduk di samping jendela persis, biar bisa nyander gitu, dan dia katanya nyari gw dari jendela itu. Katanya gw sudah enggak ada di situ (padahal gw nunggu sampe busnya jalan lho).

Enggak lama setelah itu, dia merasa ngantukk banget, tapi dia tunggu kernetnya biar bisa langsung bayar sebelum ketiduran…

Dan si kernetnya ini enggak muncul muncul, sampai dia bener bener ketiduran. Sampai beberapa saat dia tidur, dia tiba-tiba kebangun.

Suasana bus bener bener hening, dia lihat sekeliling juga orang orang pada tidur, lalu dia cek HP ada WA dari kakaknya yang nanyain sudah sampai mana.

Dia jawab enggak tau, soalnya keadaan luar gelap gitu dan enggak ada orang yang bisa ditanyai. Dan dia lihat jam di HP sudah hampir jam 12 malam.

Berarti sudah hampir sampe nih, secara jarak kota M ke B kalo pake bus sekitar 2 jam-an. Tapi dia bener-bener enggak tau dia di mana.

Dia bosan dan nyoba buat buka IG gitu, dan tiba-tiba signalnya bener bener hilang. Padahal dia pake kartu yang jaringannya terkenal paling luas.

Dia heran dong, lalu dia coba melihat lihat dari balik jendela. Mulai ada sinar sinar terang lampu pemukiman gitu. Bus sedang melewati pemukiman, dia mencoba cari tau sudah sampe mana.

Dia cari cari plang penunjuk arah atau plang toko gitu yang bisa ngasih petunjuk dia di mana. Bus melaju enggak terlalu kenceng, jadi dia bisa memperhatikan pinggir jalan yang sedang dilewati.

Tapi dia mulai heran, dia sama sekali enggak melihat bangunan-bangunan layaknya pinggir jalan (enggak ada sama sekali pertokoan, rumah rumah pinggir jalan, alfa, indomart).

Ternyata yang dia liat dari tadi di pinggir jalan adalah rumah-rumah jaman kuno, rumah yang masih pakai anyaman bambu, ada pula yang atapnya pakai jerami. Dan yang dia liat penerangannya semua masih pake obor gitu.

(sumpah pas dia cerita bagian ini, Rani masih gemetar parah)

Dia juga bisa liat orang di sekitar situ pakaiannya masih jaman dulu banget. Ada yang ngobrol depan rumah, ada yang jalan kaki di pinggir. Bus ngelewatin pasar malam (hiburan) juga yang rame orang. Yang semua suasananya jaman dulu banget, ketika kayak belum ada listrik.

Dia bisa ngelihat jelas suasana itu soalnya bus jalannya agak pelan. Dia mulai bingung, di mana inii? Dia enggak pernah tau ada tempat seperti ini, seperti lihat film jaman dulu, tapi sangat nyata dan tidak dibuat buat. Bener-bener kayak sebuah kehidupan jaman dulu.

Dia lihat suasana bus masih sepi, orang orang terlihat masih terlelap tidur, dan hening sama sekali. Hanya sesekali suara riuh dari luar bus bisa terdengar.

For real, dia denger suara gamelan, sinden, orang orang ngobrol dengan bahasa yang dia enggak ngerti. Rani mulai panik, Dia mulai sadar keanehan itu. Semua suara suara yg berasal dari luar bus mulai berdengung di telinganya.

Dia mencoba berdiri, dan melihat ke arah depan bus. Dia hanya melihat bus berada di jalan yang panjang dan tidak beraspal. Perasaannya campur aduk, dia enggak bisa lagi berfikir harus ngapain.

Dia bengong sambil kembali melihat keluar jendela. Sekarang orang orang yang di luar jendela kelihatan mulai menatap dia sambil senyum. Dia sangat ketakutan, dia mencoba mejamin mata, tapi suara aneh tadi enggak hilang.

Dia bener-bener enggak bisa ngomong apapun, dia netesin air mata. Dia mulai pasrah, juga enggak bisa gerak.

Beberapa saat kemudian, suasana pinggir jalan kembali gelap gulita. Bus tetap melaju, kali ini Rani merasakan bus agak kenceng jalannya.

Suara-suara yang ada di telinganya tadi sudah mulai hilang, tapi tubuhnya masih kaku enggak bisa gerak.

Enggak lama setelah itu, bus tiba-tiba berhenti di tengah kegelapan. Dan yang bikin Rani bener-bener terkejut adalah, semua penumpang yg ada di bus itu berdiri!

Mereka semua berubah menjadi hitam, seperti bayangan hitam (yang Rani sendiri sulit mendefinisikan). Semua penumpang itu turun, di tengah kegelapan, bahkan Rani enggak bisa lihat apa yang ada di luar sana.

Rani mulai menangis tapi dia kaku sama sekali tak bisa bergerak. Sekarang dia sendirian di bus itu, tak ada satupun orang di situ, Tapi bus tetep jalan.

Tak berapa lama, bus itu kembali berhenti, dan seketika tubuh Rani bisa bergerak. Tak berfikir panjang, dia langsung mengangkat tasnya dan turun dari bus itu.

Jrreenggg, dia turun dari bus, dan seketika itu pula bus itu hilang. Dan dia berdiri tepat di pinggir jalan luar Terminal kota M, tempat dia berangkat tadi.

Suasananya sepii banget. Dia ngumpulin kesadaran dan langsung lari ke arah jalan raya yang lebih besar. Sampai dia bener-bener capek buat lari (maklum dia jarang olahraga).

Dia coba cek HP-nya, ternyata ada signal, dan lucunya dia pikirkannya langsung pesen ojol (ini yang gw enggak habis pikir sih, eh tapi realistis juga sih).

Ternyata ojolnya enggak boleh pick up dia di situ. Soalnya dia masih di lingkungan terminal,
(jadi ada perjanjian gitu dulu di kota M, bahwa ojol enggak boleh pick up penumpang di daerah terminal, kalo drop sih boleh).

Masih dalam keadaan ketakutan dan lemes, Rani mencoba jalan menjauh dari area terminal. Setelah agak menjauh, dia berhasil dapet ojol, dan dianter ke kost ini lagi.

Sampe di kost dia ditanyai sama penjaga kost, kenapa kok enggak jadi pulang, dan bilang kalo gw di kamar. Tapi si Rani enggak ngejawab apa pun. Dan akhirnya dia gedor-gedor pintu kamar gw tadi.

Selama cerita, Rani masih gagap gitu nyeritainnya sambil gemetar. Asli gw ngeri dan takut juga kenapa kejadian kek gitu dialamin temen gw sendiri.

Lalu besoknya dia dijemput keluarganya untuk pulang.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *