Penjaga Parkir Basement Apartemen Diganggu Arwah Korban Bunuh Diri

Anehnya kok ada suara air netes gitu. Berhentilah gue ceklisin mobil, terfokus sama itu suara. Pikiran gue masih jernih, mungkin aja itu suara air netes dari selokan gede. Tapi anehnya makin gue menjauh dari selokan itu, makin jelas banget suaranya. Gue lepaslah headset. Ilang suaranya. Gue pasang lagi, gue coba pindahin lagunya. Ada lagi itu suara, aneh.

 

Neomisteri – Jadi ini ceritanya waktu gue masih kerja di sebuah apartemen di Bandung. Apartemen ini dibangun di atas bekas kolam renang. Kalo orang Bandung pasti tau lah nama apartemennya. Gue kerja di apartemen itu sebagai kuncen pos parkir. Kebetulan gue dipercaya buat jadi kasir.

Tapi entah kenapa waktu itu gue males banget buat diem di pos. Selain shift malem itu dingin karena posisi pos ada di daerah luar apartemen, ditambah pegawai yang jaga malem itu cuman sedikit, 3 orang doang. Karena itu malem jumat, walhasil traffic di apartemen terbilang sepi.

Selain itu juga karena gue satu shift sama orang yang seenaknya kerja. Bukannya jagain basement, temen gue ini (sebut saja Komar) orangnya tukang mabok. Jadi doi kerja nafasnya bau naga. Trus doi diemnya malah di lobby sama temen-temennya. Ya wajar lah supervisor kan enggak ada kalo malem.

Selain si Komar, ada temen gue yang satu lagi. Sebut saja dia Abdul. Nah beda dengan si Komar, si Abdul ini orangnya rajin dan ramah banget. Jadilah gue nyuruh si Abdul buat jagain pos dan gue di lapangan. Gue jaga di basement 3, basement paling bawah di apartemen itu.

***

Anyway… Dulu pas apartemen ini lagi dibangun, gue yang notabenenya orang deket dari situ tau semua cerita janggal di apartemen ini. Mulai dari pekerja yang enggak sengaja ke or, terus yang sakit selama 2 minggu tapi ketauannya pas meninggal.

Jadi si pekerja yang sakit ini tuh diem di bedeng. Bedeng itu tempat kamar sementaranya si pekerja. Nah dulu anehnya si pekerja ini tuh kan sakit, enggak kerja tuh selama 2 minggu dan enggak ada yang tau doi di mana. Eh ketauan-ketauan pas doi udah meninggal selama 4 hari. Dan lu tau di mana doi ketemu? Ya di bedeng. Aneh kan?

Terus selain itu juga cerita yang pekerja dicor itu tuh aneh. Apartemen ini terdiri dari 23 lantai dan 4 tower. Tower A, B, C dan D. Nah waktu itu kebetulan basement 3 itu belom dibikin, baru mau dicor.

Yah kalo kita bayangin sebelum kita mengerjakan sesuatu pasti dipikirin kan ini itunya? Pembatas pasti disiapin buat safety. Nah anehnya si pekerja ini waktu itu lagi ngecor di daerah tower C. Satu temennya di kemudi truk molen. Nah dia ini orang yang ngarahin gitu. Entahlah gimana jobdesknya, pokkonya dia itu yang ngarahin aja.

Nah si temen yang di truk molen ini mulai tuh numpahin semen dari molennya kan. Itu pun atas pengarahan si temennya yang satu lagi lewat HT. Beberapa lama berlalu, si temen yang di molen ini merasa aneh, “Kok udah lama, enggak ada arahan lain?”

Dia panggil-panggil temennya lewat HT. Enggak ada jawaban. Dia berentiin kerjaannya terus keluar dari truk, buat liat siapa tau temennya kenapa-kenapa. Tapi setelah dia turun buat liat temennya ternyata si temennya ini udah enggak ada di tempat dong. Tapi HT-nya geletak gitu aja di jalan.

Dia cari-cari tuh temennya, takut-takut doi jatuh. Dan bener aja dong, pas dia liat ke bawah, cuma keliatan jidat dan helm proyek yang doi pake. Panik lah dia manggilin yang lainnya. Tapi yang lain setuju,dari pada kerjaan ini harus berhenti, mereka ngecor doi sekalian.

Terus waktu apartemen ini sudah hampir jadi, waktu pemasangan listrik, apartemen ini makan korban lagi. Dan itu warga sekitar situ. Jadi ceritanya subuh-subuh. Si warga ini, ibu-ibu yang lagi hamil pengen ke WC. Tapi naas, waktu dia lagi jalan, entah listrik dari kabel mana. Dia meninggal. Meninggal kesetrum karena ke wc!

Pokoknya waktu apartemen ini lagi dibangun tuh, banyak deh yang aneh-aneh. Dan yang gue ceritain, cuman sebagian kecil dari yang aneh-aneh itu.

***

Kembali ke cerita, gue jaga di basement 3. Takut sih, tapi mau gimana lagi. Gue orangnya seneng menyendiri. Menyendiri sambil dengerin lagu biar enggak bete.

Sedikit penjelasan, basement 3 ini tuh sebenernya bentuk utuh si apartment. Enggak kayak lantai-lantai atas yang terpisah tower.

Jadi si basement ini tuh ya kotak gitu aja, cuma dibedain dengan tulisan-tulisan tower di ujung-ujungnya. Nah gue itu diem tepat di persimpangan antara tower A dan tower C. Di sebelah kanan gue itu selokan gede. Enggak tau deh buat apaan tuh selokan.

Di tempat gue diem ini, ada meja sama kursinya. Jadi gue bisa duduk senderan sambil angguk-angguk kepala. Karena keadaan basement sepi, jadi gue sans aja.

Cukup lama gue diem, enggak ada mobil atau pun motor yang parkir. Karena basement 3 itu tempat parkir mobil dan motor. Kira-kira waktu itu masih jam 11-an malem lah. Karena gue juga kan masuk shift jam 10 malem. Biar enggak bete, ngerokok sebats aja lah gue sambil keliling-keliling.

Gue mulai keliling menyusuri tiap tower, sambil ceklisin mobil yang parkir. Nah anehnya gue kan masih sambil pake headset tuh. Waktu itu masih inget banget, gue lagi dangdutan lagunya Nella Kharisma. Harta Tahta Nella Kharisma.

Anehnya kok ada suara air netes gitu. Berhentilah gue ceklisin mobil, terfokus sama itu suara. Pikiran gue masih jernih, mungkin aja itu suara air netes dari selokan gede. Tapi anehnya makin gue menjauh dari selokan itu, makin jelas banget suaranya.

Gue lepaslah headset. Ilang suaranya. Gue pasang lagi, gue coba pindahin lagunya. Ada lagi itu suara, aneh.

Enggak lama dari itu, gue balik lagi ke kursi karena udah mulai takut. Posisi sendiri, di basement paling bawah. Gue ngerokok sebats sambil enggak santai, mau manggil temen, manggil siapa.

Enggak lama, ada lampu mobil dari arah basement 2 turun ke bawah, gue parkirin itu mobil, “Terus… Terus… Op. Cukup.” Turunlah tante-tante bawa belanjaan sambil enggak lupa dia bilang makasih dan ngasih salam tempel.

“Mas… Anterin ke atas ya, saya takut sendiri. Bawaan banyak,” karena udah dikasih salam tempel, ya gue malu lah. Gue bantuin tuh bawaan tante-tante. Isinya sayuran dan bahan makanan lainnya.

Oke gue anterin doi ke atas, Tower C tepatnya. Naik lift lantai 23. Di lift, gue ngobrol-ngobrol tuh sama tante-tante, nanya “udah lama kerja di sini? Umur berapa? Enggak takut sendirian? Ya gue jawab aja udah biasa bu, lagian enggak ada apa-apa selama kerja.”

Si ibu diem, gue juga diem. Masih inget, di lantai 14, keresek yang si ibu bawa pecah isinya. Dalemnya itu telor. Pecah beberapa, yang lainnya enggak. Gue sama si ibu kagetlah. Tapi si ibunya cuman diem dan bilang enggak apa-apa.

Sampe di lantai 23 gue anter si ibu sampe kamarnya. “Makasih yah mas, ati-ati turunnya,” ucap si ibu sambil nutup pintu kamarnya. Enggak lupa nambahin salam tempelnya.

“Iya bu ini kebanyakan,” kata gue. Tapi kata si ibu, enggak apa-apa buat mas, hati-hati. Sekali lagi, si ibu nyuruh hati-hati.

Enggak pake lama, gue balik lagi ke lift, sambil siul-siul santai. Ga inget kalo malem itu malem Jum’at.

Dan di sini anehnya. Pas naik, lift itu kerasa cepet dan adem. Tapi pas turun, gue ngerasa ini lift jadi agak berat dan panas banget. Padahal di dalem cuman gue sendiri.

Lift berenti dan buka di lantai 14. Di hadapan gue ada jajaran kamar-kamar seperti biasa. Tapi enggak ada yang naek ke lift. Yang jail pikir gue. Gue tutup lagi lift dan mulai turun lagi dengan pelan banget. Beneran pelan, lebih pelan dari yang tadi.

Ah mungkin emang lagi rada error. LCD lift menampilkan arah turun yang terus-terusan, tapi lantainya enggak ngurang-ngurang. Fix error pikir gue.

Karena gabut dalem lift yang lemot, gue liat-liat lantai-lantai yang ada di pencetan lift. Mulai dari 23. 22. 21. 20. 19. 18. 17. 16. 15. 12. 11. 10. 9. 8. 7. 6. 5. 4. 2. 1. L. B1. B2. B3.

Deg, jantung mulai deg-degan cepet banget. Kalau kalian sadar, gue tadi berenti di lantai yang sama sekali engga ada. Lift berenti lagi tuh, di lantai 13.

Tapi si LCD lift terus-terusan menandakan turun. Nomer si lantai enggak turun-turun. Gue sesak nafas. Enggak bisa mikir apa-apa, dan lift tiba-tiba aja geter, geter kaya gempa. Makin panik lah gue. Gue berdoa sebisa gue, lampu lift nyala mati terus.

Gue merem tapi serasa ada bayangan di depan mata gue. Enggak berani buka mata. Untungnya itu enggak lama. Lift berdentang, gue udah sampe di basement 3. Gue lari langsung ke basement 2, ngambil air di pos sambil gemeter dan keringetan.

Si Abdul nanya, “kunaon maneh (Kenapa kamu)?” Gue geleng-geleng aja dan nyuruh si Abdul buat jagain lapangan aja.

Si Abdul yang soleh biasa aja enggak nanya lebih dalem. Gue suruh dia manggil si Komar. Sekalian suruh ke basement 3. Si Abdul langsung berangkat.

Enggak lama sekitar 30 menitan, si Abdul balik lagi ke pos ngambil minum dan infoin kalo si Komar udah ada di basement 3. Gue ngangguk dan nyuruh dia stand by deket-deket pos aja karena gue masih takut.

1 jam… 2 jam… Si Komar teriak-teriak sambil lari ke atas. Satpam yang lagi tidur pun bangun. Si Komar dateng ke pos dengan muka yang pucet dan nafas yang Senen-Kemis. “Gobloggg, Kunti Anjing. Di solokan! Setan!” Dia bilang gitu dengan nafas yang bau anggur.

“Jelema mabok sieun oge ku jurig gening (Orang mabuk takut juga sama hantu)?” si Abdul nanya gitu.

Ngakaklah gue dengernya.

“Sia urusan jurig mah beda deui ajig! (Urusan hantu mah beda lagi)”

Satpam di sana ngerubungin si Komar, nanya ini itu. Dan akhirnya semua sepakat jaga di basement 2 malem itu. Sampe gue tutup shift di pagi harinya semua aman.

Ternyata info tentang si Komar sudah melebar kemana-mana. Sampe-sampe Supervisor dan temen-temen yang lain nanyain ini-itu. Lalu si Supervisor nyeletuk, “Pasti semalem ada yang nganterin ibu-ibu.”

Gue noleh ke si Supervisor. “Bawa sayuran ke lantai 23 Tower C,” lanjutnya lagi. Gue ngangguk dan bilang itu gue yang nganterin.

Si Supervisor nanya apa aja yang gue alamin. Dia ngangguk-ngangguk ngerti. “Maneh untung langsung nitah batur, mun henteu maneh nu di tempelan (kamu beruntung langsung nyuruh orang kalo engga kamu yang ketempelan),” ucap dia yang bikin gue dagdigdug ser. ”

Itu orang yang dulu bunuh diri di tower itu. Udah lama banget, tapi sampe sekarang masih jail sama yang di sini.” Fix, kalo gue enggak kuat pasti udah pingsan denger itu.

Tapi sampe sekarang bagusnya manajemen apartemen bisa nutupin kasus bunuh diri itu. Tapi malah gue yang mempublikasinya. Tapi atas persetujuan orang sana sih, karena gue lumayan deket juga sama menejemennya.

So, itulah cerita gue. Masih ada lagi cerita-cerita lainnya yang gue alamin dari sana. Next gue ceritain lagi ya. Masih ada mba Kun Merah, Mas Cong Bau, dan Si Kecil Hitam. Next pasti gue ceritain.

 

 

——————-
sumber: @RajaJulien05

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *