Penunggu Kamar Belakang

Terus teteh kebangun dan badannya enggak bisa gerak tapi masih bisa liat. Tiba-tiba ada dorongan yang menyuruh lihat ke arah kakinya. Dan ternyata… Dari belakang, ada yang memeluk dia. Terasa berat dan kakinya ditimpa oleh sesuatu berwarna putih… Pocong.

 

Neomisteri – Sebelum masuk ke cerita, kalian harus tau rumah aku bisa dikatakan terletak di suatu daerah yang masih terdapat orang-orang yang kental hal-hal berbau mistis, seperti sesajen, kemenyan, dsb. Kalau malam jam 8, lingkungan rumah sudah sepi. Kebanyakan sudah pada tidur.

Jadi rumah aku itu dulunya bekas orang lain. Bapak aku beli rumah yang sudah jadi, bagian depan bangunan rumah dan bagian belakang tanah kosong. Nah, di tanah kosong ini pas aku SD jadi bangunan rumah bagian belakang yang sekarang jadi dapur, tempat makan, 1 kamar mandi yang ada sumurnya, dan 1 kamar tidur yang aku sebut KAMAR BELAKANG.

Btw, posisi rumah bagian depan sama rumah belakang itu menyatu yaa.. Cuma terpisah sama kamar mandi dan gudang aja. Nah, di gudang ini juga banyak cerita seram, nanti aku cerita di lain waktu.

Kira-kira cerita serem ini dimulai pas aku SMP tahun 2010-an. Waktu itu teteh aku yang pertama nempatin KAMAR BELAKANG ini mulai merasakan hal-hal aneh dan berbagai macam “gangguan” saat malam. Hampir tiap hari dia mengalami yang namanya tidur erep-erep atau tidur lumpuh, tidur setengah sadar.

Sekitar jam 2 dini hari, selalu saja ada gangguan. Sampai suatu ketika.. Dia mimpi lagi sama nenek aku yang sudah meninggal. Nenek pas banget di belakangnya, terus di mimpinya ada orang bilang: “Kamu mirip banget sama orang di belakang kamu itu.”

Terus teteh kebangun dan badannya enggak bisa gerak tapi masih bisa liat. Tiba-tiba ada dorongan yang menyuruh lihat ke arah kakinya. Dan ternyata… Dari belakang, ada yang memeluk dia. Terasa berat dan kakinya ditimpa oleh sesuatu berwarna putih… Pocong.

Begitu badannya bisa bergerak, teteh aku langsung ambil langkah seribu menuju rumah depan. Sejak saat itu, teteh enggak berani tidur di KAMAR BELAKANG. Dan aku kadang diminta nemenin teteh tidur berdua. Selama tidur berdua, jarang ada hal-hal aneh sih. Cuma sesekali teteh pernah tidur erep-erep.

Hal yang janggal tuh suatu saat pas teteh aku lagi telponan sama temen atau pacarnya. Pasti, selalu saja orang yang diseberang telpon nanya: “Kamu lagi sama siapa sih, kok rame banget?” Padahal teteh aku posisinya lagi sendirian di kamar.

Pernah juga waktu itu teteh lagi berdua sama aku, sore-sore. Hal serupa terjadi, terus teteh suruh aku diem. Dan kata orang seberang telpon: “Ada suara orang lain ngomong selain kamu.” Sumpah aku auto merinding.

Cerita seram semakin menjadi pas aku SMA tahun 2013, teteh sudah nikah terus pindah ke Bogor. Tinggallah aku sendiri penghuni KAMAR BELAKANG. Aku mulai sering ngalamin apa yang teteh aku alami. Pas jaman SMA, aku rajin. Tiap hari aku tidur malem terus buat belajar atau ngerjain tugas. Sampe larut malam jam 1 atau jam 2 dini hari.

Makanya aku sering ketiduran. Tengah malem kebangun, belajar lagi, terus ketiduran lagi. Gitu aja terus. Tiap hari aku ngalamin yang namanya tidur erep-erep. Sampai suatu malam….

Suasana malam itu terasa lebih aneh dari malam biasanya. Kadang sebelum tidur, kalau suasana sudah enggak enak, aku ngerasa kayak nanti malem aku bakal tidur erep-erep terus bakal “digangguin” lagi. Fyi, aku kalo tidur sendiri, selalu nyalain lampu. Padahal KAMAR BELAKANG tuh gerah banget. Enggak ada AC. Tetep aja kekeuh lampu harus nyala.

Jadi sudah kebiasaan sejak SMA sampe sekarang. Dan kamar pun selalu aku kunci, dengan alasan pengen privasi aja biar enggak digangguin adek hehehe. Menurut aku, “mereka” semakin ke sini semakin berani nunjukin eksistensinya.

Nah, balik lagi ke malam itu. Malam Jumat Kliwon. Aku tidur lebih awal. Dan bener aja, tengah malem jam 2 dinihari aku kebangun dengan badan enggak bisa gerak tapi mata masih bisa melek.

Di sini aku enggak berani melek dan dalam hati terus berdoa baca Ayat Kursi. Dan pelan-pelan aku denger suara orang berjalan di depan pintu kamar. Aku pikir itu suara ibu. Tapi ada yang janggal. Aku denger suara kenop pintu mau dibuka.

Aku yakin aku sudah mengunci pintu sebelum tidur, tapi kenapa aku denger suara pintu dibuka bergesekan dengan lantai. Ya ampun. Saat itu, jantungku deg-degan kenceng banget. Halusinasiku masih berpikir itu ibu, tapi alam bawah sadar ku menyakinkan kalo pintu udah dikunci.

Selanjutnya… Suara orang berjalan itu semakin dekat menuju aku yang sedang tidur menghadap tembok. Jantungku mau copot, keringetan.

Saat suara tapak kaki semakin dekat, aku jadi sadar suaranya antara ada dan tiada. Aku ngerti kalo itu bukan orang (dengan begonya, kenapa gak nyadar dari awal). Lalu aku denger sekaligus ngerasa kalo sosok itu duduk di springbed aku menghasilkan bunyi “kriitt” yang menyeramkan.

Haduh, perasaan aku semakin enggak karuan. Aku Cuma bisa pura-pura tidur, merem, berusaha enggak bergerak 1 milimeter pun. Mau pingsan rasanya. Setelah ada kira-kira semenit yang terasa satu tahun, akhirnya badanku bisa gerak dan aku berdiri menuju pintu.

Dan bener aja pintu dalam keadaan masih terkunci. Aku langsung lari ke kamar depan, bengong mikirin apa yang barusan aku alami, menenangkan diri. Dan jam 3 dini hari baru bisa tidur lagi, enggak berani balik ke KAMAR BELAKANG.

Sekitar tahun 2015, aku masih bertahan tiap hari tidur sendirian di KAMAR BELAKANG. Walau kadang seringnya pindah ke kamar depan kalo aku sudah enggak kuat ngadepin “gangguan”. Waktu itu aku kelas 3 SMA. UN di depan mata, pastinya lagi sibuk-sibuknya belajar dan tiap hari ketiduran dengan buku masih di tangan.

Malam itu, aku mengalami salah satu hal terseram selama tidur di KAMAR BELAKANG. Kasusnya sama, sekitar jam 2 dini hari, aku kebangun dengan badan enggak bisa digerakkan. Mulut komat-kamit baca doa. Cuma mata yang bisa melek. Aku merasakan hawa dingin menerpa badanku,

Padahal pintu tertutup. Dan kamar aku benar-benar tertutup enggak ada jendela, Cuma ventilasi kecil di atas kamar. Logika aku enggak mungkin ada angin dingin segede itu bisa masuk. Sekujur tubuh langsung merinding. Posisi tidur aku lagi membelakangi tembok, dan aku bisa liat seluruh kamar.

Kenapa bisa lihat? Karena waktu itu aku berani membuka sedikit mata aku. Gara-gara rasa penasaran sialan yang mendatangkan keberanian entah dari mana. Badan aku terasa berat banget, seperti ada yang menahan, kemudian aku ngerasa aneh dengan kaki aku. Enggak tau kenapa kedua kaki aku gerak sendiri!

Seperti ada yang menggeser keluar dari springbed membentuk sudut 90 derajat, kebayang enggak? Tapi aku enggak liat apa-apa, cuma kaki aku aja yang melayang di udara. Padahal itu lampu dinyalain loh. Ya ampunn… Jail banget sih gangguin orang tidur sampe segitunya.

Aku biarin aja. Lagian aku bisa apa? Sedih, takut banget jantung mau copot. Ya Allah. Setelah berapa lama baru badan aku bisa gerak terus langsung ngibrit ikut tidur sama ibu sampe Subuh. Terus paginya aku cerita ke ibu-bapak, mereka cuma ketawa aja ngomongin betapa jailnya “mereka”. Kesel.

Dan tentang kasus suara misterius di telpon itu, itu bener-benar terjadi. Akhirnya aku ngalamin sendiri, langsung. Kejadiannya sore sekitar jam 4 ke jam 5-an. Aku lagi telponan sama temenku, Dita. Ngomongin tentang sekolahan.

Baru juga telponan sebentar, terus Dita motong: “Kamu lagi sama siapa sih? Kok rame banget?”

Aku bingung, rame gimana? aku sendirian kok di kamar. Keadaan lampu mati karena masih sore. Terus pintu kamar dibuka. Enggak ada siapapun di rumah belakang. Tapi enggak aku peduliin, belum bilang ke dia kalo aku lagi sendirian. Aku lanjut telponan sama Dita.

Eh.. Beberapa saat, temenku nanya lagi: “Kamu lagi ngomong sama siapa?”

Di situ, tengkuk aku langsung merinding. Dalam hati: “Berarti si Dita dengernya ada orang lagi ngomong sama aku?”

loading...

Aku enggak tau mau ngomong apa. Jadi aku diem lama. Bukannya langsung matiin telpon, tapi aku malah nanya ke Dita, “Emang kamu denger suara kayak gimana, Dit?”. Kata dia kayak suara orang ngomong banyakan, tapi enggak jelas. Haduh, detik itu juga aku enggak betah lama-lama di situ.

Aku langsung bilang udahan aja telponnya, biar besok aja aku ceritain di sekolah. Habis itu aku matiin telpon dan langsung jalan cepat ke ruang tamu sambil deg-degan. Tapi waktu itu aku enggak langsung cerita ke penghuni rumah lain sih, takut parno jadinya.

Sebenernya aku selalu ngerasa parno kalo jam 11 menuju tengah malam, denger suara gemericik air dari kamar mandi di sebelah KAMAR BELAKANG. Seperti yang sudah aku bilang, di rumah belakang itu ada dapur, tempat makan, 1 kamar dan 1 kamar mandi seluas kira2 3×3 meter.

Dan di dalamnya dibangun sumur, maksud bapak mungkin biar enggak susah air kalo lagi kemarau. Tapi ternyata air di kamar mandi belakang keruh jadi jarang terpakai. Pernah suatu malam, aku lagi asik belajar sambil denger radio. Pas jam 11 malam keadaan di KAMAR BELAKANG sepi banget.

Tiba-tiba aku denger suara air mengalir dari keran, padahal aku enggak denger suara pintu kamar mandi dibuka! Harusnya kalo ada orang, pintu kamar mandi dari kayu itu bunyi saat dibukalah. Di situ aku mulai ngerasa enggak tenang, aku coba kecilin suara radio. Mungkin beneran bapak lagi di kamar mandi.

Tapi pas suara radio aku kecilin, suara air itu malah hilang. Duuh…. Hawanya beneran udah enggak enak banget, punggung aku serasa ditiup angin terus. Ya sudah aku matiin radio lalu tidur. Tapi aku masih mikir yang tadi suara apa? Masa iya keran bisa ngebuka sendiri?

Aku masih tunggu beberapa saat berharap bapak keluar dari kamar mandi. Tapi nihil. Tiba-tiba aku ngerasa haus jadi aku niat mau ngambil minum di dapur. Pas aku sampe dapur, liat pintu kamar mandi masih tertutup kok.

Aku penasaran buka pintu kamar mandi dan nyalain lampu, enggak ada apa-apa. Tapi pas aku matiin lampunya, aneh rasanya ada yang merhatiin. Buru-buru aku tutup pintunya dan balik ke kamar.

Pernah waktu itu paman aku dari Jogjakarta datang berkunjung ke rumah. Paman aku itu orang yang bisa liat hal-hal yang nggak bisa orang liat, aku panggil dia Lik Gufron. Dia datang bersama Lik Zen, keduanya adik ibu. Waktu itu, kita lagi rame ngobrol-ngobrol di teras depan rumah.

Tiba-tiba Lik Gufron nyeletuk: “Emang lia enggak takut? Ada yang serem loh di beberapa tempat di rumah ini. Kayak di kamar mandi belakang yang ada sumurnya itu terus di gudang juga. Kalo di kamar mandi itu ada mbak-mbak yang baju putih terus rambutnya panjang.”

Aku langsung mukul paman aku, bilang enggak usah nakut-nakutin. Dasar paman aku yang satu ini emang suka nakutin, jailnya minta ampun. Pantesan aja dia sering liat ke arah kamar mandi sama gudang.

Sekarang aku mau cerita apa aja “gangguan” yang dialami adek aku di KAMAR BELAKANG. Ternyata menurut aku sih dia lebih parah digangguinnya. Kalo aku enggak sampe liat penampakan, tapi dia liat. Ya ampun adek aku yang malang.

Setelah aku mulai kuliah di Bandung, KAMAR BELAKANG memang enggak ditempati untuk waktu yang lumayan lama. Ulul, adek cowokku yang masih SMA pindah ke kamar itu. Dan sampe sekarang jadi kamarnya. Aku kalo pulang sering tidur di kamar depan hehe.

Jadi ceritanya, pas jam 2 dini hari, dia kebangun pengen pipis. Karena kamar mandi depan langsung berhadapan dengan gudang, waktu itu anehnya kayak ada dorongan supaya dia liat ke arah gudang. Dan itu asli saat itu gudang berasa serem banget.

Lalu tiba-tiba dia mencium wangi bunga melati. Awalnya dia masih biasa aja terus dia balik ke kamar belakang, pintu dibiarkan sedikit terbuka.

Kondisinya lampu dapur dalam keadaan mati menambah suasana mencekam, tapi lampu kamar nyala dan dia masih main HP terus tiba-tiba dia denger suara ayam berkokok, dan saat itu juga dia sudah mulai auto merinding. Tapi dia masih tetap aja keasyikan main HP.

Ehh… Dia denger ada suara “kkrrkkk… kkrrrkkk…” yang berasal dari gudang. Dia pikir itu suara tikus, tapi suara itu ada terus, keras terus pelan. Perasaan dia sudah enggak enak banget pokoknya. Dan bener aja.. kejanggalan enggak sampe di situ, selanjutnya dia denger seperti ada suara kaki lari-lari kecil muterin meja makan.

Dan tiba-tiba ada yang nongol di pintu kamar, muncul sekelebat gitu terus ngilang. sosok anak kecil perempuan. Enggak mungkin itu adek bungsuku, Ukhti. Karena Ukhti udah tidur sama ibu di kamar depan. Sosok ini lebih kecil dari Ukhti.

Rambutnya panjang dengan muka enggak keliatan karena tertutup rambut dan memakai baju putih panjang dengan tali pinggang ke belakang. Ada renda-renda di bawah bajunya. Tapi memang bajunya sudah lecek dan agak kotor. Katanya, baju yang dipakai sosok anak kecil ini mirip bgt sama bajuku pas kecil. Serem banget asli.

Sosok anak kecil ini juga dulu pernah gangguin bibi aku. Waktu bibi masih tinggal di kamar yang sekarang jadi gudang. Kira-kra pas aku masih umur 3 atau 4 tahun. Tengah malem atau jam 2 dimi hari, bibi kira aku lagi maen lari-larian di samping tempat tidurnya. Dan ternyata, jelas itu bukan aku.

Ada lagi, waktu itu Ulul sering banget, hampir setiap hari malah begadang di KAMAR BELAKANG. Malam itu dia berasa ngantuk banget lalu langsung tidur. Sama kayak aku, Ulul juga kalo tidur suka nyalain lampu dan kamar dikunci. Tapi enggak tau kenapa waktu itu lampu kamar mati. Padahal bukan pemadaman listrik, tapi hanya lampu kamar yang mati.

Gelap banget. Cuma ada sedikit cahaya temaram dari ventilasi atas kamar yang berasal dari lampu teras belakang. Menambah suasana kengerian. Dia kebangun dengan seluruh badan enggak bisa gerak, ulul panik dan coba baca-baca Ayat Kursi dan lain-lain. Tapi perasaan malah seperti ada yang ngikutin baca Ayat Kursi!

Nah abis itu, karena mata masih bisa melek, dia nengok kanan-kiri cari dari mana suara yang ngikutin dia baca doa, enggak ada apa pun. Terus dia lanjut baca Ayat Kursi lagi. Eh… Malah tetap aja ada yang ngikutin dia ikut baca doa. Suaranya makin jelas.

Pas dia liat ke atas, ke arah langit-langit kamar…. Dia kaget banget liat sosok penampakan berwujud macan besar. Bentuknya cuma kepala aja, tapi besar dengan mata merah menyala. Saat itu juga dia baru bisa gerak terus langsung bangun, buka pintu lari ke rumah depan.

Waktu dia inget-inget lagi, memang dia belum Sholat Isya, lalu dia ambil wudhu, Sholat Isya terus balik lagi tidur ke kamar belakang. Dan sudah enggak ada apa-apa, enggak digangguin lagi. Semenjak itu, dia setiap lupa Sholat Isya, selalu tidur erep-erep.

Katanya, lama-lama “Si Penunggu” KAMAR BELAKANG itu kayak ngingetin dan ikut ngebangunin buat Sholat atau setiap Malem Jumat seperti disuruh baca Yasin dan Al Kahfi di KAMAR BELAKANG. Tapi tetep aja caranya menampakkan diri itu bikin orang jantungan.

 

 

—————————–

sumber: @nurulaulia1498

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *