Teror Palasik

Di kalimantan terkenal dengan Kuyang. Kalo di Sumatera Barat namanya Palasik. Bentuknya sih hampir sama, tapi kelakuannya beda tipis.

 

Neomisteri – Sedikit penjabaran nih. Palasik bentuknya mirip Kuyang. Suka sama bayi atau yang masih dalam kandungan. Dia ini orang yang kena kutukan dari ilmu hitam dan juga ada yang jadi Palasik karena ulah seseorang atau dijadiin tumbal buat jadi Palasik.

Soalnya di kampung gue tinggal, bisa dibilang Palasiknya ada beberapa jenis. Ada yang suka sama anak yang masih di dalem kandungan, ada juga yang cuma nyakitin bayi yang sudah lahir. Jadi macem-macem deh kejadiannya. Enggak semua kasus sama.

Guru sekolah gue waktu SMP pernah cerita kalo anaknya juga kena Palasik waktu umur 2 tahun. Malahan enggak harus bayi. Anaknya tuh pas kena, jadi sering sakit-sakit gitu. Jadi lemah, gampang demam, badan jadi kurus. Tapi dicek ke rumah sakit, enggak ada masalah.

Pas dibawa ke dukun, barulah ketauan nih anak kena Palasik. Yang parahnya lagi, tuh anak kenanya dengan cara Palasik bukan dengan wujud yang biasanya. Tanda-tanda kalo Palasik lagi keliaran, ada bola api terbang ke sana-sini cari mangsa.

Dan warga kalo ngeliat pasti langsung masuk rumah, kunci pintu rapet-rapet. Jagain anak mereka yang umur 5 tahun ke bawah, biar tuh anak-anak enggak keluar rumah. Walaupun siang.

Tapi Palasik yang nyakitin anak guru gue itu bentuk aslinya manusia normal. Jadi agak susah orang-orang bedainnya. Malahan ada yang jadi Palasik tuh warga sekitar rumah. Jadi tuh Palasik berdiam di satu tubuh manusia. Dia akan hidup normal. Tapi kalo udah dapet mangsa, Palasik itu akan keluar dari badan orang itu.

Dengan wujud kepala terbang, anak guru gue diisep ubun-ubun kepalanya. Istilahnya ngambil sari anak itu. Tuh anak akhirnya sembuh juga, tapi menderita bertahun-tahun. Dia kena di umur 3 tahun, sembuhnya baru di umur 9 tahun.

Segala macem cara dicoba guru gue, enggak ada yang manjur. Terakhir tuh anak diobatin sendiri sama guru gue dibantu orang pinter juga.

Kalian tau kan rempeh-rempah kalo orang mau bikin gulai? Seperti jahe, lengkuas, serai dan segala macem dah. Dikunyah sama guru gue, enggak boleh ketelen tuh bahan-bahan. Lalu disemburin tepat di atas ubun-ubun anak itu. Tuh anak langsung jerit-jerit kesakitan.

Dan pak ustad langsung meruqyah anak itu. Sempet ada dramanya dah tuh. Selesai anak itu diruqyah, langsung dateng tuh Palasik dengan wujud kepala doang muter-muter di atas genteng rumah guru gue.

Tuh Palasik pasti enggak rela anak itu sembuh. Jadi pak ustad nyuruh guru gue doa yang ikhlas Sama Allah. Kalo emang udah ajal dia, guru gue harus ikhlas kehilangan anaknya. Soalnya kasian juga anak itu. Tapi pas ustad enggak diem, sambil baca-baca ayat Al-Quran,

Di luar rumah, ustad dengan warga lain ngejar Palasik itu sambil bawa sapu lidih. Ada warga yang sempet juga nyabet kapala terbang itu pake sapu lidih. Sempet jatoh tuh kepala. Gua ngebayanginnya aja takut.

Jadi tuh Palasik akhirnya bisa lolos. Tapi anak guru gue sedikit-sedikit sudah ada perubahan. Yang biasanya lemes, murung, kurus, berangsur pulih. Pulihnya juga enggak instan. Makan waktu setahun kata guru gua. Dan anak itu bisa sekolah juga akhirnya, walaupun umurnya sudah telat.

Anak SD kelas 1 rata-rata 6 tahun, dia beda sendiri 9 tahun. Tapi dari postur tubuh sih, gedean yang anak umur 6 tahun. Dan tuh anak gua enggak tau lagi gimana kisah nya. Nanti kalo gue pulang kampung, gue coba main-maen ke rumah guru gue itu sambil cari info gimana keadaan tuh anak sekarang.

Ini juga cerita pengalaman pribadi waktu gue kecil. Jadi lebih tepatnya nyokap yang ceritain ke gue. Jadi gue waktu lahir, nyokap gue pake jasa tukang cuci. Dan nih orang di kampung gue diisukan dia adalah seorang Palasik. Palasik tumbal. Dianya mah enggak tau, namanya juga didukunin orang.

Ni orang tiap hari sholat di mesjid malahan. Jadi warga sekitar enggak ada yang berani ngusik atau ngusir dia. Takutnya dia marah dan malah anak-anak warga sasarannya. Jadi warga cuma berani ngomong di belakang. Dasar warga ghibah hehehe…

loading...

Dan kata nyokap gue, tukang cuci itu pernah ngomong ke nyokap gue kalo dia itu bukan Palasik seperti kata orang-orang. Dia pun ngomong kalo dia benar Palasik, pasti gue (yang waktu itu masih kecil) udah jadi mangsa dia. Entah alibi atau gimana.

Tapi warga tetep keukeuh kalo dia itu salah satu Palasik. Soalnya dia punya anak cowok yang jadi gila karena pernah ngeliat emaknya waktu lagi berubah wujud. Bayangin aja, siapa yang enggak kaget di depan mata ada emaknya lagi bediri tapi tiba-tiba kepalanya lepas dan terbang.

Jadi tuh anaknya sebelum gilanya parah, lari-larian keliling kampung sambil nyebut-nyebut “Palasik… Palasik.” terus menerus.

Dan sampai saat warga enggak tahan dengan ulahnya, ditangkep tuh anak dan dicoba diobatin sama orang pinter. Anak itu bilang kalo emaknya berubah jadi Palasik.

Dan anak itu sekarang jadi enggak waras gitu. Sudah tua tapi kelakuannya kayak anak-anak. Tapi dia mau disuruh-suruh buat bantu warga. Oh iyah, anaknya itu laki-laki. Umurnya sekarang sekitar 40 tahunan lah. Dan yang ngerawat anak itu, emaknya sendiri. Si Palasik tadi.

Menurut berita yang beredar, kalo Palasiknya pengen mangsa seseorang, orang itu lansung kayak enggak sadar diri. Jalan-jalan aja bahkan sampe malem. Pergi ke kampung lain. Jalan sambil komat-kamit.

Dan Palasik bisa nandain mangsanya dengan cara merhatiin jemuran pakaian bayi. Berdiri sebentar dan pergi. Jadi warga kalo ada orang dengan gelagat kayak gitu, mereka langsung ‘pageri’ anak-anaknya dengan cara mukul-mukul itu jemuran pakai sapu lidi.

Kenapa enggak dzikir pagi-petang aja yah? Enggak ngerti juga gue sama tradisi orang kampung yang kentel banget warisan nenek moyangnya.

Yang gua masih heran sampe sekarang, kalo bener itu tukang cuci gua Palasik kayak kata-kata orang, kenapa gua enggak dimangsa? Apa dia cuma pengen bersihin nama biar enggak ketahuan kedoknya? Atau emang dia bukan Palasik?

Nyokap gue sendiri katanya juga enggak nemuin hal aneh kalo dia lagi kerja di rumah. Dia cuma bantu nyuci terus pulang ke rumahnya.

FYI, pas gue mau lahir, sebenarnya karena orang tua gue enggak percaya dengan hal mistis kayak gitu (karena sebelumnya orang tua gue tinggal di Jakarta dan besar di sana), pas gue mau lahir aja mereka pindah ke kampung.

Sampe sekarang juga masih jadi tanda tanya bagi gue. Soalnya itu orang masih hidup, sudah tua banget. Kalo gue pulang kampung dan ketemu, gua papasan di jalan, dia masih inget gua masa?! Padahal gue udah parno banget. Langsung kepikiran kalo dia itu Palasik.

Gue enggak percaya hal-hal kayak gitu, tapi anehnya masa’ gua takut juga yah? Apa lagi waktu itu gua pernah pulang kampung bawa anak gue yang baru umur 2 tahun, terus istri lagi hamil 7 bulan… Papasan sama tu Palasik donk.

Dan gua langsung keringet dingin gitu. Dia negor dan langsung bilang, “Anaknya cantik banget.” Gua cuma bisa bilang iya-iya aja. Dan gua enggak ceritain ke bini gua siapa sebenarnya orang itu. Takutnya dia yang lagi hamil malah parno dan minta balik ke rantau. Kan engak lucu.

 

 

——-

sumber: @joykinderr

 

Baca juga:

Perempuan Bahu Laweyan

Tumbal Pesugihan

Tersesat di Alam Siluman Babi

Hadiah dari Siluman Ular

Akibat Susuk Kencana

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *