4 Pembunuh Berantai Tersadis di Korea Selatan

“Semua orang bereaksi berbeda dalam suatu situasi. ‘Monster’ lahir ketika faktor genetik seseorang bertemu dengan lingkungan yang buruk,” kata Kwon. “Pembunuh berantai akan memiliki harga diri dan rasa superioritas yang tinggi saat mereka mengambil nyawa orang.”

 

 

Neomisteri – Saat ini, pembunuh berantai sepertinya hanya ada di film atau kisah fiksi. Bukan karena masyarakat kini semakin peduli dan tidak ‘menciptakannya’ lagi, melainkan saat ini tindakan pencegahan atas kejahatan seperti itu sudah ditingkatkan.

“Kini pembunuhan berantai dicegah sejak awal. Seorang pembunuh akan ditangkap sebelum mereka membunuh lagi,” kata Kwon Il-yong, ahli kriminal pertama di Korea Selatan, seperti dilansir Korea Herald.

Baca: Tragedi Junko Furuta

Di balik gemerlap kehidupan di Korea Selatan, negara tersebut masa lalu memiliki beberapa pembunuh berantai terkenal. Kwon menjelaskan bahwa “monster” ini lahir dari kemarahan yang ditekan. Hasilnya, tercipta sosok sadis yang bisa melakukan kebiadaban di luar nalar.

“Semua orang bereaksi berbeda dalam suatu situasi. Monster lahir ketika faktor genetik seseorang bertemu dengan lingkungan yang buruk,” kata Kwon. “Pembunuh berantai memiliki harga diri dan rasa superioritas yang tinggi saat mereka mengambil nyawa orang.”

Seperti dirangkum Korea Herald, berikut ini daftar pembunuh berantai paling sadis di sepanjang sejarah Korea Selatan:

Kim Dae Doo

Kim Dae Doo

Kim Dae-doo digambarkan sebagai pembunuh berantai pertama yang diketahui di negara itu. Selama 55 hari dari Agustus hingga Oktober 1975, Kim membunuh 17 warga termasuk orang tua dan seorang bayi. Dia adalah pembunuh berantai paling produktif di Korea sampai Yoo Young-chul memecahkan rekor itu pada tahun 2004.

Sebagai mantan narapidana, Kim keluar dari penjara dan mencoba mendapatkan pekerjaan tetapi “diperlakukan dengan dingin”. Permusuhannya terhadap masyarakat mencapai puncak dan dia pun membunuh warga secara acak, tanpa memandang jenis kelamin dan usia mereka.

Baca: Teke Teke, Urban Legend Menyeramkan dari Jepang

“Semua orang, bahkan keluarga saya, memperlakukan saya dengan dingin setelah saya dibebaskan dari penjara. Saya ingin mendapatkan uang seperti yang lain,” akunya. “Saya membunuh orang dewasa karena mereka akan mengingat wajah saya dan seorang anak karena suara tangisannya mengganggu.”

Seorang tukang cuci melaporkannya ke polisi setelah menerima celana jins berdarah Kim. Dan setelah ditangkap, pria berusia 26 tahun itu langsung mengakui kejahatannya. Selama pemeriksaan di tempat kejadian, dia terlihat tersenyum dan mengunyah permen karet.

Sebelum dia dieksekusi pada bulan Desember 1976, dia dikatakan telah bertobat atas dosa-dosanya. “Saya menyesali dosa-dosa saya. Saya berharap masyarakat berubah untuk merangkul mantan narapidana.”

Yoo Young-chul

Yoo Young-chul

Yoo Young-chul membunuh 20 orang di seluruh Seoul dari tahun 2003 hingga 2004 dan mengatakan setelah ditangkap bahwa dia akan membunuh 100 orang lagi jika dia tidak ditangkap.

Aksi pembunuhannya dimulai ketika dia mendobrak masuk ke rumah seorang profesor universitas untuk membunuh dia dan istrinya pada Januari 2003. Karena memusuhi orang-orang kaya, dia merencanakan kejahatannya dengan cermat.

Setelah ditolak oleh seorang gadis, targetnya beralih dari warga tua kaya ke pelacur dan wanita. Kebenciannya terhadap wanita dimulai setelah dia bercerai pada tahun 2002. Dalam sebuah wawancara media setelah dia ditangkap, dia mengatakan dia berharap kasus itu akan menjadi pelajaran bagi wanita dan orang kaya.

“Perempuan tidak boleh menjadi pelacur dan orang kaya harus tahu apa yang telah mereka lakukan.”

Ketika penyelidikan polisi berkembang menjadi serangkaian pembunuhan yang dilakukan Yoo terhadap orang tua, dengan sebagian besar dari mereka dipukul sampai mati dengan palu buatan sendiri, dia mengubah metode pembunuhannya. Yoo tanpa ampun dan kejam dalam sikapnya, memotong-motong dan memutilasi tubuh. Dia juga mengaku memakan organ tubuh korbannya.

Baca: Sisi Gelap Dunia Pelacuran di Jepang

Dia menerima hukuman mati pada tahun 2005 dan saat ini di penjara. Korea secara efektif telah menghapus hukuman mati karena tidak melanjutkan eksekusi sejak 1997. Selama hukuman, Yoo mengatakan dia merasa kasihan pada korbannya, tetapi akan membunuh 100 orang lagi jika dia dibebaskan.

Selama di penjara dia mengirim surat kepada seorang reporter yang kemudian menerbitkannya. Di sana, dia mengaku bahwa momen paling menakutkan adalah ketika putranya yang berusia 4 tahun menelepon saat dia sedang memutilasi tubuh.

“Momen paling menakutkan bukanlah ketika kepala yang dipenggal jatuh dari gantungan atau ketika tubuh tanpa kepala berlari ke arah saya. Tapi saat itu putra saya menelepon untuk menanyakan apakah saya masih pilek,” bunyinya.

Sebuah film, “The Chaser,” yang mengangkat kisahnya, menjadi hit box office pada tahun 2008.

Jeong Nam-gyu

Jeong Nam-gyu

Sementara banyak penjahat berasal dari latar belakang kekurangan, Jeong Nam-gyu adalah orang buangan karena alasan yang berbeda. Jeong telah mengaku bahwa dia dilecehkan oleh seorang pria ketika dia berusia 10 tahun dan dikucilkan selama sebagian besar masa remajanya.

Dari tahun 2004 hingga April 2006, dia membunuh 15 orang dan melukai 19 orang. Seolah ingin membalas dendam, dia pertama kali membunuh dua anak sekolah dasar setelah melakukan pelecehan seksual terhadap mereka.

Jeong juga selalu membenci orang kaya karena memiliki apa yang tidak dimilikinya, katanya kepada polisi saat itu. Targetnya, bagaimanapun, selalu mereka yang secara fisik lebih lemah dari dia – anak di bawah umur dan wanita.

Baca: Glasgow Smile, Metode Penyiksaan Sadis Inspirasi Wajah Seram Joker

Dia dengan cermat merencanakan “kejahatan sempurna” untuk tidak meninggalkan jejak. Polisi menjelaskan bahwa Jeong telah berlari 10 kilometer setiap dua hari untuk mengembangkan kekuatan fisik dan menghindari kejaran. Dia terutama menggunakan pisau untuk membunuh orang, tetapi berubah menjadi senjata tumpul karena takut menggunakan metode yang konsisten akan membantu polisi menangkapnya.

Saat beraksi hendak membunuh seorang pria dewasa di sebuah rumah pada tahun 2006, ia ditangkap saat korban dan ayahnya melawan. Selama persidangan, dia bersaksi bahwa dia tidak menyesal kepada para korban dan bahwa dia bangga telah membunuh begitu banyak orang.

“Saya tidak beruntung telah ditangkap. Jika saya tidak tertangkap, saya akan membunuh lebih banyak lagi,” katanya. Jeong dijatuhi hukuman mati pada tahun 2007. Tapi dia memilih gantung diri di selnya dua tahun kemudian dengan tali yang dia buat dengan mengikat kantong plastik.

Klik Jijon

Klik Jijon

Ada juga kelompok kriminal yang secara sistematis membunuh orang. Kim Ki-hwan, 25 pada saat itu, mengorganisir kelompok yang dijuluki “Klik Jijon” pada Juli 1993. Semua di usia 20-an, mereka membenci orang kaya dan memutuskan untuk “bertindak.”

Target pertama mereka adalah seorang pekerja pabrik berusia 23 tahun, yang mereka perkosa dan bunuh pada tahun 1994. Mereka juga mendirikan penjara darurat dan fasilitas pembakaran di ruang bawah tanah rumah pemimpin di Provinsi Jeolla Selatan.

Baca: Bikin Merinding, Proses Pemakaman Langit di Tibet

Meskipun semuanya berawal dari rasa frustrasi mereka terhadap orang kaya dan polarisasi ekonomi di masyarakat, korban yang menjadi sasaran mereka tidak selalu kaya. Salah satu dari lima orang yang mereka bunuh juga salah satu anggota mereka, Song Bong-eun, yang mencoba memisahkan diri dari kelompok tersebut.

Pada bulan September 1994, mereka menculik empat orang dan membunuh tiga dari mereka dengan cara yang paling brutal. Seorang korban, setelah disiksa, melarikan diri untuk melaporkan komplotannya ke polisi. Keenam anggota itu akhirnya ditangkap dan dieksekusi pada November tahun yang sama.

Dalam kesaksiannya, salah satu anggota mengungkapkan bahwa mereka telah mempraktikkan kanibalisme, karena mereka “menyerah untuk menjadi manusia.”

artikel terkait

Artikel Terbaru

ARTIKEL MENARIK LAINNYA

Legenda Si Pitung

Kepolisian Belanda yang telah mengetahui kelemahan Si Pitung, dengan mudah berhasil melumpuhkan buruannya itu. Dikabarkan, dalam penyergapan tersebut, Si Pitung meregang nyawa tertembus peluru...

Misteri Balon Tempur Berhantu di Perang Dunia II

Balon tempur tak hanya menarik dibahas dari sisi teknologi, tapi juga memiliki misteri. Salah satu misteri terbesar terkait balon udara atau blimp ini terjadi...

Artikel Terpopuler