Rep-repan Saat Nginep di Rumah Sakit

Di sudut pandangan matanya si Har, keliatan kalau si pasien itu ngeliatin si Har. Tapi si Har enggak bisa apa-apa. Bersuara pun dia enggak bisa dan nafasnya sesak. Kondisi itu lumayan lama karena sampe petugasnya selesai dan nutup pintu, si Har masih begitu.

 

Neomisteri – Sering denger kalo wanita hamil atau bayi baru lahir banyak didekati oleh makhluk halus. Bini atau anak gw sih enggak pernah ada kejadian, tapi temen kantor ada yang ngeshare kejadian waktu lahiran anak keduanya itu.

Malam pertama, istrinya temen kantor gw harus menginap di RS karena udah mendekati jadwal lahiran. Kebetulan lahirannya secar (SC). Ditemenin cuma sama temen kantor gw aja. Sebut aja Har dan istrinya Mel.

Si mel ini lahiran SC pake BPJS kelas 1. Jadi ada 2 bed dalam 1 kamar rawat. Tapi waktu itu baru ada si Mel yang nempatin kamar. Kasur yang satunya masih kosong. Si Har nemenin si Mel di kamar, gelar tiker sama kasur lipet.

Gw lupa si Mel lahiran di RS mana, tapi dari penjelasan si Har ke gw, RS-nya memiliki instalasi kebidanan yang sudah agak lama gedungnya, enggak tingkat, dengan lorong-lorong panjang dan pintu kayu jadul.

Sekitar jam 21.00 WIB, mereka tinggal berdua di kamar, menunggu visit terakhir malem itu dari suster/bidan sebelum Mel istirahat.

Har pun keluar ke pos jaga nyari petugas yang mau check ke kamar. Enggak lama, Har balik ke kamar. Eh taunya lagi ada petugas yang lagi ngecek bininya. Si Har nungguin bentar.

Terus setelah suster/bidannya selesai dan keluar, si Har nanya si mel, “Gimana kondisi?” Tapi si Mel bilang kalo petugasnya enggak ngomong apa-apa. Cuma ngecek-ngecek sama nulis di kertas aja.

Setelah itu mereka pun istirahat. Si Har tidur di bawah beralaskan kasur lipet, persis di antara ranjang yang ditidurin si Mel dan ranjang satu lagi yang kosong.

Lagi asik tidur, si Har tau-tau bangun malem-malem. Bangun dari tidurnya tapi masih tiduran. Si Har cuma melek dengan posisi tidur miring ngadep kasur yang kosong.

Lalu tiba-tiba pintu kamar kebuka, dan setelahnya ada suara ranjang yang didorong oleh petugas mendekati ruangan kamar tempat si Mel dan si Har. Ada 2 petugas yang membawa seorang pasien ke kamar tempat Mel dan Har berada malam itu.

Pasien tersebut dipindahkan dari ranjang dorong ke ranjang yang berada di dalam kamar. Si Har melihat semua prosesnya, tapi dia enggak bangun dari posisinya.

Sembari petugas ngerapihin kasur, nyetting infus dll, si pasien yang udah naik di atas kasur itu tiba-tiba miring ke arah si Har. Tapi si Har enggak bisa ngeliat wajah si pasien dengan jelas. Karena dari tadi si Har enggak bisa gerakin kepalanya. Cuma bisa melek aja.

Di sudut pandangan matanya si Har, keliatan kalau si pasien itu ngeliatin si Har. Tapi si Har enggak bisa apa-apa. Bersuara pun dia enggak bisa dan nafasnya sesak. Kondisi itu lumayan lama karena sampe petugasnya selesai dan nutup pintu, si Har masih begitu.

Dan selama itu pula si pasien terus ngadep si Har dan melihat ke arahnya dia (atau dia ngeliatin ke arah si Mel?). Karena takut, si Har baca-baca surat pendek dan Ayat Kursi dalam hati sambil meremin matanya. Setelah itu, baru si Har kebangun bisa gerak.

Dan anehnya, setelah bangun, si Har ngecek kasur sebelah, enggak ada siapa-siapa. Dan si Mel enggak kebangun sama proses masuknya “pasien ” tadi.

Si Har agak ragu juga, itu mimpi ato emang beneran. Dan setelah besok paginya, si Har tanya ke pos penjaga. Dan jawaban dari mereka: Enggak ada pasien lain selain si Mel di kamar itu.

 

 

———–
sumber: @21Juugatsu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *