Cerita Seram di Yogyakarta: Dibonceng Hantu Saat Naik Motor Sendirian di Malam Hari

Neomisteri – Malem itu aku pulang larut. Enggak terlalu malem juga sih, baru sekitaran jam 10-an. Maklum habis nonton pertandingan basket di GOR sebuah universitas di Jogjakarta.

Pulang dari GOR, aku mampir di pom bensin deket sebuah universitas. Jadi, agak ngalang gitu dari jalur pulang. Orang Jogjakarta pasti tahu lokasi pom bensinnya. Sekarang enggak tahu, pom bensinnya masih beroperasi apa enggak.

Habis beli bensin aku pulang. Tapi aku enggak mau lewat jalan depan GOR tadi. Ya taulah pasti macet. Ya sudah, dari lampu merah pom bensin itu, aku belok ke kiri masuk kawasan universitas. Jalannya tuh wow sepi banget. Beda sama jalan yang tadi, padahal masih deketan lho.

Dan sialnya, enggak ada yang lewat selain motorku. Inginku muter balik, tapi kok males banget lewat jalan yang macet. Ya udahlah, aku terusin jalan. Waktu itu sih dari maskam masih bisa lewat jalan lurus, kalo sekarang udah di alihkan jadi belok kanan.

Dari maskam, aku lurus. Jalannya itu gelap, cuma ada lampu jalan yang jumlahnya hanya beberapa. Enggak tahu kenapa, aku iseng menyala dan matikan lampu depan motor. Cuman pengen tahu kalau, pas aku matiin segelap apa jalannya.

Mati, nyala, mati, nyala, mati, nyala, mati. Lalu lampu motorku mati enggak mau nyala. Bayangkan itu jalan gelap banget. Bodohnya aku malah menepi turun dari motor terus mukul mukul lampu depan. Siapa tahu aja bisa menyala lagi. Nihil sih tapi seenggaknya sudah usaha.

Aku tuh enggak terlalu takut sama jalannya, tapi aku takut kalo sampai rumah, bapakku nanyain kenapa lampu motornya mati. Padahal belum ada seminggu di ganti. Satu satunya jalan yah cuma berdoa biar enggak diomelin. Pasrah aku naik ke motorku lagi lah lanjut perjalanan.

Pas aku jalanin motor, rasanya kok agak berat. Aku takut kalo bannya bocor, terus aku dibegal, secara itu jalan sepi banget dan gelap. Aku memberanikan jalan lah. Niatnya mau aku cek kalo udah keluar kawasan kampus. Cari tempat yang ramean.

loading...

 

Pundakku tuh tiba-tiba agak gatel gitu, kaya kena sapu ijuk. Risih banget, kukira ada ranting atau daun nyangkut gitu. Tapi kok sudah usaha buat ngilangin, tapi kok enggak ilang-ilang. Yaudahlah aku biarin.

Aku jalan lah sambil berdoa. Pas aku mau belok ke kiri. Biasanya kan kalo persimpangan ada lampunya tuh. Nah kebetulan di situ ada lampu dan aku pas liat spion motorku.

Jadi yang buat pundakku gatel sama buat motorku terasa berat itu yang ada di belakangku. Aku sadar itu bukan orang. Terus doi kaya bisik bisik gitu. “Mbak numpang ya sampe depan.” Aku cuman ngangguk doang.

Terus sampe pertigaan, aku belok kanan. Pas aku belok, doi dah gak ada. Padahal dari tempat aku sadar doi numpang sama tempat doi ngilang itu cuma jarak beberapa belas meter doang.

Setelah aku belok lampu motorku langsung nyala. Kalian bisa bayangin ya. Udah naik motor sendirian, jalannya gelap dan sepi, lampu depan motor mati tiba tiba, terus nyetir motor jadi berat, pake ada yang numpang lagi.

Tapi jujur dari semua itu, aku lebih takut di omelin sampe rumah gara gara aku pamit pulang jam 9, tapi nyatanya baru pulang jam 10. Tapi ya enggak apa apa sih, aku juga yang salah.

…………….

Cerita seram ini dicerikan netizen pemilik akun @ResaNastiti (Bucin Nasi Kucing)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *