Dibekap Sosok Hitam Besar di Kontrakan

Pas melewati perumahan mewah, di situ agak aneh sama suasananya. Tapi berusaha biasa aja. Makin ke dalem makin merinding. Akhirnya baca bacaan yang aku bisa. Sesampainya di kontrakan tante, jam 00.00 WIB lebih.

 

Neomisteri – Jadi, waktu itu tanggal 22 Desember 2018, aku nonton konser 7th Anniversary JKT48 di Balai Sarbini, Jakarta. Acara selesai kalau enggak salah jam 23.00 WIB.

Dari dalem venue sebenernya aku sudah pesen ojol (ojek online). Tapi mungkin karena sudah malam dan banyak yang pesan ditambah jarak yang agak lumayan, jadi susah. Setelah menunggu agak lumayan, akhirnya sampe juga abang ojolnya. Terus langsung jalan.

Pas melewati perumahan mewah, di situ agak aneh sama suasananya. Tapi berusaha biasa aja. Makin ke dalem makin merinding. Akhirnya baca bacaan yang aku bisa. Sesampainya di kontrakan tante, jam 24.00 WIB lebih.

Karena sudah malem, langsung bersih-bersih, baca doa, terus tidur. Di situ tidurnya bertiga: aku, tante, om aku yang kecil. Oh iya, aku dimarahin dulu sebelum tidur karena pulang malem hehehe.

Nah, waktu tidur… Tiba-tiba aku ngerasa enggak bisa gerakin badan. Kayak apa yah? Direp-repin. Pokoknya badan enggak bisa gerak. Akhirnya aku bangun berusaha gerakin badan. Tapi enggak bisa.

Terus aku ngeliat sosok besar hitam kayak pegang bantal leher. Terus tiba-tiba bantal lehernya ditaruh di muka aku. Diteken gitu. Jadi sesak nafas. Aku berusaha gerak-gerakin kepala, berusaha berontak. Tapi mkin kenceng nekennya.

Aku baca istighfar, baca surat-surat pendek sambil gerakin kepala ke kanan dan kiri. Alhamdulillah tante sama om aku belum tidur kan. Jadi ngeliat kalo aku tidurnya enggak tenang gitu. Terus aku berusaha dibangunin sama om aku, karena yang prtma liat, om aku.

Aku dipanggil-panggil sama ditepuk-tepuk kakinya. Katanya aku cuma “hah… heh… hah… heh…,” kayak sesak nafas gitu. Terus om aku bilang ke tante. Nanya, aku tuh kenapa.

loading...

Pas tante aku liat, katanya mataku ngebuka, tapi “hah… heh… hah… heh….” mulu. Sama gerakin kepala ke kanan dan kiri. Akhirnya aku ditepuk keras, baru sadar. Langsung istighfar akunya dan posisi bantal lehernya masih sama kayak sebelum tidur.

Setelah sadar, langsung dikasih minum, terus ditanya: “Kenapa tadi?”

Aku enggak jawab, cuma bengong. Terus liatin bantal leher itu.

Pas aku pindahin bantalnya, ditanya: “kenapa dipindah? Enggak dipake? Biasanya kan pake itu kamu,” tanya tante.

Aku cuma jawab, “lagi enggak pingin pake itu, taro di pinggir yah tante.”

***

Paginya aku baru berani cerita ke tante sama om. Ternyata memang ada yang kayak gitu di situ beberapa minggu lalu. Anaknya tetangga kamar yang masih 2 tahun juga diliatin di tempat buat jemur baju. Bukan yang kayak aku, tapi mbak kunti. Terus anak itu sakit tiap mau maghrib sampe nangis kejer.

Akhirnya anak itu dibawa ke kyai gitu. Alhamdulillah sudah enggak sakit dan enggak nangis lagi tiap mau magrib. Tapi anak itu enggak mau main-main ke tempat jemuran lagi. Anaknya tiap dibawa ke situ, nangis minta keluar.

Sekian, terimakasih sudah mau baca. Sampe sekarang masih merasa takut sama itu bantal.

Dan tante aku akhirnya pindah, tapi sekarang malah deket pemakaman 😭

 

 

———————-
sumber: @nabilanabil16_

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *