Cerita Seram: Pekerja Tempat Wisata Angker Diganggu Hantu Wanita Berambut Panjang

Neomisteri Pengalaman nyata seorang pekerja wanita di tempat wisata angker yang melihat sosok hantu wanita berambut sangat panjang hingga menyentuh tanah.

Jadi siang itu, tempat wisata kita lagi kedatangan banyak banget rombongan dari berbagai kota. Kita disibukkan dengan kerjaan masing-masing. Tempat kerja gue tuh kayak farmhouse gitu loh guys. Banyak hewan peliharaan, tempat permainan anak-anak dan selalu ramai pengunjung.

Saat itu, tempatnya masih baru, belum genap setahun dan gue udah tau semuanya mulai dari pembangunan tempat belum selesai. Banyak banget cerita horrornya. Apalagi dari orang-orang setempat. Selama itu sih gue belum pernah diganggu, karena enggak pernah ngapa-ngapain juga. Tapi beda dengan siang itu.

Tempat wisatanya berada jauh di bawah tempat utama. Untuk datang kesana, kalian harus nurunin beberapa anak tangga yang lumayan jauh. Tempatnya tepat di pinggir sungai Citanduy. Dan di sana ada 3 gerbong kecil yang tersusun seperti gerbong kereta yang berfungsi sebagai tempat kerja kita semua.

Gerbong pertama merupakan tempat penyimpanan makanan hewan dan beberapa hewan kecil. Di sana juga biasanya kita menyiapkan pakan dan beberapa barang yang berhubungan dengan hewan-hewan.

Gerbong kedua itu tempat kerja gue dan manajer gue. Di sana hanya ada meja kecil, beberapa kursi dan buku-buku. Di gerbong 2 itu, cuma gue dan manajer gue yang pake. Enggak ada seorang pun yang bisa masuk tanpa seizin manajer atau gue. Memang bener-benar khusus deh.

Tapi walaupun begitu, manajer gue jarang banget ada di gerbong dua. Karena doi senengnya jalan-jalan. Enggak pernah diam. Selebihnya gue doang yang pakai.

Gue biasanya pakai gerbong dua ini buat ngerjain beberapa hal yang berhubungan soal data. Biasanya gue ada di sana seharian, bahkan sampe jam 11 malem. Banyak banget yang harus gue kerjain. Jadi ruangan itu dominan dipake sama gue doang. Selain itu enggak ada.

Ada 14 karyawan di sana, 12 karyawan cowok dan 2 karyawan cewek, termasuk gue. Karyawan cewek, panggil aja Wilda, punya perawakan kecil, rambut sebahu, kulit sawo matang dan senyumnya manis banget. Sedangkan gue: kurus, tinggi, rambut pendek dan selalu kaosan kalo kerja. Enggak pernah rapi.

Siang itu gue lagi ngontrol ticketing di atas. Karena memang lagi penuh banget. Setelah selesai kerjaan di atas, siang itu gue mau nyari manajer gue ke bawah, ke tempat wisata. Dan otomatis harus lewatin gerbong yang biasa gue pakai kerja.

Kondisinya pintu gerbong dua dikunci, tapi jendelanya kebuka lebar banget. Emang sengaja, karena di dalem panas pengap, gue selalu buka jendelanya. Dan pas lewat, BOOM!!!! ADA SOSOK CEWEK BERAMBUT PANJANG DAN SEDIKIT GIMBAL BERANTAKAN LAGI DIEM DI PINGGIR KURSI GUE!!! What the hell?????

“Hah? Siapa tuh?” panik lah gue, tapi gue enggak mau suudzon. Gue mikirnya itu Wilda soalnya enggak mungkin kalau orang lain. Karena yang punya kunci cuman gue dan salah satu karyawan cowok kepercayaan manajer.

Kayaknya dia minjem kuncinya. Tapi tidak sodara-sodara. Wilda ada digerbong 1!! Wilda lagi motongin wortel buat kelinci sambil jongkok di gerbong satu. Terus yang ada di gerbong dua siapa woyyy?

Pas gue liat lebih teliti ternyata dia bukan berdiri guys, tapi posisinya nembus dari tembok, dan nongol bagian kepala sampe perut doang, litterali NONGOL guys 🙁 Posisinya bener bener nongol dari tembok dan agak miring gitu. Bagian rambutnya panjaaang banget, berantakan.

Rambutnya item banget setengah gimbal mukanya ketutupan rambutnya yang panjang. Gila, apaan tu? Ngeri liatnya, apalagi liat posisinya. Gue langsung ngacir. Gue merinding banget sampe akhirnya gue lari lagi ke atas. Enggak jadi nyamperin manajer gue, saking takutnya.

Pas di atas, gue cerita ke temen-temen, kalo gue liat penampakan. Mereka bilang, “Udah lu jangan ke bawah lagi, diem aja di sini”. Gue mah iya-in aja, takut. Kejadiannya jam 2 siang guys, jam 2 lho ini dan lagi banyak orang banget. Dan gue pastiin gue enggak salah lihat. Karena dari situ gue langsung sakit dong.

Ngeri banget deh pokoknya. Sore itu pun gue langsung balik. Enggak mau lemburan lagi dan langsung pulang karena ngerasa enggak enak badan. Gue enggak masuk kerja beberapa hari, mungkin 4 harian.

Dan setelah sembuh, beberapa karyawan cowok langsung nanyain soal penampakan itu.

2 karyawan cowok yang usianya sudah uzur dan 1 yang masih muda. Ketiganya orang sana dam ngerti sama hal-hal gituan, bisa dibilang kuncen gitu deh. Mereka bilang, “Udah enggak apa apa, dia cuma suka sama baju kamu,”

“Haah?? Gue melongo dong. Kenapa? Perasaan gue enggak pernah pakai baju yang enggak senonoh. Tapi ternyata bukan itu. Itu semua karena gue pake baju kuning guys. Waktu itu gue pake baju ini. Dan “dia” suka. Mau nangis sejadi-jadinya karena gue enggak tahu soal beginian dan malah gue yang kena. Sue.

Waktu itu gue dikasih tau ceritanya sama 2 karyawan gue yang sudah uzur, namanya Pak Udin dan Pak Rawit.
Katanya, memang si cewek itu sering nampakin diri di sekitar tempat wisata. Tapi enggak pernah ganggu.

Kata Pak Udin, “Udah neng, enggak apa-apa, dia mah baik suka nemenin Pak Udin di sini, suka bantuin bersih-bersih. Kalau jam 3 subuh suka bantuin nyapuin. Pak Udin sering denger suaranya. Pas dilihat, eh dia lagi jalan di sekitar farmhouse terus daun-daun pada nempel di rambutnya,”

“Rambutnya panjang banget neng, ada kali berapa meter. Makanya Pak Udin cepet bersih-bersihnya dibantuin dia kalo nyapu,”. Apik tenan Pak Udin ini.

Dan Pak Rawit meng-iya-kan. Dan dia bilang kalau hal begitu cuma hal biasa aja. Karena emang biasanya dia sering nongol kok. Mau nangis hik hik.

Dan dari situ gue di wanti-wanti sama temen-temen, katanya kalau bisa jangan pakai baju kuning karena “dia” bisa suka banget. Walaupun ya enggak apa apa sih enggak akan gangguin juga kok, katanya.

Dan setelah itu, sampe sekarang gue dam temen-temen enggak pernah lagi pake baju/jaket kuning.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *